Sunday, October 9, 2011

Cerpen : Karya Terakhir


Rintik-rintik hujan itu semakin deras menimpa kepalanya yang dilitupi selendang ungu itu. Lama dibiarkan dirinya dibasahi hujan. Buntu...!! Sekian lama karyanya terbengkalai, tanpa penamat tanpa noktahnya.

Keluhan nafas berat dilepaskan sekali lagi. Ah.. best juga sesekali bermain hujan, serentak bibirnya mengukir senyum menyetujui bicara hatinya sendiri. Reya Fatiha terus tenggelam dalam dunia sendiri. Tak sedar berapa lama dia membasahkan dirinya dengan air hujan, cuma yang pasti... dia hanya masuk kedalam rumah bila badan terasa mula menggigil kesejukan dek siraman air hujan.

Acchooo....!!! Untuk kesekian kalinya dia terbersin. Kulit putih wajahnya mula kemerahan, suhu badannya juga mula membahang. Kak Nah di sisi hanya mampu mengeleng-gelengkan kepalanya. Itulah siapa suruh main hujan macam budak-budak. Tengok sekarang dah demam, siapa yang susah? Diri sendiri juga. Dahlah suruh makan ubat tak mahu. Macam budak-budak betul makan ubat pun takut. Bebel wanita lewat 30an itu di dalam hati..

"Reya, kita pergi klinik ye?" Usul Kak Nah, bila melihat keadaan gadis itu betul-betul tak bermaya. Timbul juga riak risau diwajahnya.

"Tak naklah Kak Nah, alah Reya ok, Reya nak tidur, nanti bangun karang sure Reya dah sihat balik.." pantas gadis itu menolak usul cadangan pembantu rumahnya.

"Alah bukannya Kak Nah tak tahu yang Reya tu takut nak jumpa doctor. Takut nak makan ubat. Kalau macam tu Kak Nah telefon Dr Fakri je lah suruh dia datang tengok Reya ek?"

"Alah tak payah lah kak Nah, Reya ok, tengok ni..." sambil dia cuba untuk mendudukkan dirinya, tapi hakikatnya kepala yang sakit memberat tidak memungkinkan dia untuk duduk.

"Yelah tu ok, nak duduk pon tak mampu tu kata ok tak apa-apa, tak ada tak ada.  kak Nah nak telefon Dr Fakri juga... atau... kalau Reya tak nak dengan Dr Fakri, kak Nah suruh Pak Lan hantar kamu ke hospital je mahu??" Kali ni dia bertegas. Tak peduli gadis itu mahu atau tak, kuasa veto dilancarkan.

"Alahai kak Nah... Suka hati kak Nahlah" akhirnya dia mengalah. Malas mahu berdolak-dalik. Dia rasa sangat letih. Apa yang di mahukan pada waktu ini hanyalah tidur tanpa diganggu oleh siapa-siapa pun.

*********

"Kenapa?? Call daripada siapa tu dear?" Datin Khairun An-Nissa bertanya sebaik sahaja melihat suaminya meletakkan ganggang telefon.

"Call dari Kak Nah, si Reya demam katanya, tapi dia dah suruh doktor kita rawat si Reya tu. Alah budak tu dah besar, lagipun demam biasa jea, tak perlulah risau.." ujar Dato' Hanzalah

Datin Khairun An-Nissa hanya mengangguk, setuju dengan kata suaminya, yelah takkan sebab semata-mata demam Reya yang tak seberapa tu mereka perlu bergegas harus pulang ke Kuala Lumpur dan membatalkan beberapa meeting penting.

"Budak degil tu, ikut perangai siapa entah. Suruh belajar tak nak, suruh kerja kat syarikat kita pun tak nak, lepas tu jadi penulis yang entah apa-apa kerjanya. Pendapatan pun tak menentu, masa depan pun belum pasti terjamin. Hai dahlah ingatkan budak tu buat darah tinggi I naik saja. You dah siap ke honey? Kalau dah jom kita pergi." Sambungnya lagi.

Mereka berpimpinan tangan keluar dari kamar vip hotel itu. Malam ini mereka ada janji untuk dinner bersama beberapa client penting syarikat.

Memang jika diingatkan perangai anak tunggalnya itu bikin dia pusing kepala, degil dan hanya tahu ikut kata hati sendiri saja. Dato' Hanzalah mengetap bibir.


**********

Dia membuka mata perlahan-lahan. Dipandang sekeliling kamar tidurnya. Sepi seperti selalu. Sentiasa dia mengharapkan kehadiran mamanya di sisi setiap kali dia mencelikkan mata, menghadiahkan kucupan kasih, terutama jika dalam keadaan kurang sihat seperti ini... Aduyy touching lah pulak aku ni. Tukas hati kecilnya.

Perlahan didudukkkan tubuhnya. Terasa lebih segar dari semalam. Ini mesti kesan dari suntikan doktor tu. Dia menggeleng-gelengkan kepala bila teringatkan peristiwa semalam. Betapa kuat rontaannya tatkala terpandang jarum suntikan di tangan doktor awal 50an itu dan yang menjadi bertambah hairan dia yang pada mulanya lemah, boleh meronta dengan kuat, sehingga Pak Lan terpaksa menenangkan dirinya yang sememangnya sangat takutkan jarum itu... Ekekeke.. lawak pun ada jugak aku ni, penakut bebenor..

Pintu bilik dikuak dari luar, kelihatan Kak Nah melangkah masuk sambil menatang dulang yang berisi semangkuk bubur nasi dan segelas susu. Sebuah senyuman terukir di bibir wanita itu.

"Selamat pagi Reya, dah sihat?" Tanya wanita sambil tangan mendemah dahinya.

"Hurm.. panasnya dah kurang, Reya ni breakfast, makan tau..Semalam pun Reya makan sikit jea, kalau tak makan macam mane nak cepat baik, badan tu takda tenaga, bla..bla..pot..pet.."

"Nanti Reya makan ek kak, Reya nak mandi dulu.." pantas dia memotong cakap pembantu rumah itu sebelum bebelannya bertambah panjang. Aduyy boleh bernanah telinga ni kalau hari-hari kena leter. Mengalahkan maknenek kak Nah ni.. pot pet pot pet semedang.

"Ha... semalam akak dah call dato' beritahu yang Reya demam.."

"Alah akak beritahu ke tak ke sama saja. Mereka bukannye pedulikan Reya ni, apa yang penting bagi diaorang adalah bisnes, kerja, syarikat, client, duit...Itu sajalah, agaknya Reya tak penting bagi mereka." Potongnya, berjauh hati nadanya. Baginya memang benar ke dua orang tuanya hanya mementingkan harta benda. Dia yang satu-satunya zuriat keluarganya pun jarang dipedulikan.

********

Dato' Hanzalah tersenyum lebar, gembira. Syarikatnya berjaya mendapatkan tender bernilai RM2 juta dari Angsana Holding. Satu lagi kejayaan berjaya dilakar oleh syarikatnya.

Nampaknya dia perlu menangguhkan dulu kepulangannya ke Kuala Lumpur, urusan di sini lebih penting untuk di selesaikan.

Tubuhnya disandar perlahan pada sofa yang terdapat di situ. Kepalanya di dongak memandang siling bilik itu. Lama dia merenungnya sehinggalah dia terasa ada tangan mengurut lembut bahunya.. Bibirnya mengukir senyum kini..

"Hai dear, happy nampak? Ada apa-apa ke?" soal Datin Khairun An-Nissa. Hairan melihat sang suami begitu ceria, senyum tak lekang-lekang dari bibir.

"Mana tak happy honey, benda yang kita idam-idamkan kini dalam genggaman." Beritahunya sambil mengukir senyum lebar.

"Maksud you, syarikat kita dapat tender dari Angsana Holding tu...???" Soalnya seolah tak percaya.

"yup.."

"Wah... thanks god..tahniah sayang." Sebuah kucupan dihadiahkan ke pipi suaminya itu sebagai tanda sokongan.

"Nampaknya kita kena tangguhkan dulu untuk balik KL nanti honey"

"I tak kisah dear..I ikut you.."

********

"Reya, tak tidur lagi? Kan Reya tak sihat, tak payah nak paksa diri Reya tu.." Tegur Kak Nah apabila melihat Reya Fatiha masih lagi berteleku di meja kerjanya mengadap laptop yang terpasang.

"Kejap lagi Reya tidurlah kak, nak siapkan sikit lagi, lagipun dateline dah dekat ni kak. Tengah ada idea ni baik Reya siapkan novel ni dulu.

"Kalau macam tu kak Nah tidur dululah selamat malam Reya.." ucapnya, Kakinya diatur menuju ke biliknya yang berada di tingkat bawah.

"Selamat malam kak Nah.." balas Reya.

"Oh ye Reya, sebelum kak Nah terlupa, tadi datin telefon, papa dan mama Reya tak jadi balik esok, katanya munkin paling cepat mereka balik pun minggu depan."

"Alah macam tak biasa pula kak Nah ni, biasanya kan begitu mereka tu, kata saja nak balik hari ni tapi belum tentunya balik hari ni," ujar Reya Fatiha selamba. Sudah biasa dah dengan perkara begitu.

Matanya kembali di tumpukan pada skrin laptop yang masih terpasang. Matanya laju membaca baris ayat demi ayat petikan dalam novel "TakdirNya Begitu" karya terbarunya itu. Kebuntuan lagi kini. Adeys penamat bagaimana perlu aku noktahkan dalam novel kali ni? Dia bergumam sendirian.

Tinggal beberapa bab terakhir sahaja untuk novelnya itu selesai.....

Sarafeena Ilyana mengukir senyum tatkala matanya bertemu pandang pada wajah lelaki kesayangnya itu. Tak sangka dalam benci ada sayang, dalam benci ada nada rindu yang mula berlagu.

Ikmal idham mengatur langkah ke arah gadis kesayangannya, kegembiraan, kepuasan, segalanya bercampur menjadi satu bila insan yang disayangi hampir dimiliki.

Sebuah kereta meluncur laju tiba-tiba dan pemandunya seolah tidak nampak batang tubuh Ikmal Idham yang sedang ingin melintas jalan, dan akhirnya.... sebuah dentuman kuat kedengaran, bersama itu... pandangan mata Sarafeena Ilyana menjadi gelap, dunianya menjadi sunyi sama sunyi dengan dunia Ikmal Idham kini. Tubuh lelaki itu melayang jatuh di bahu jalan behampiran tubuh Sarafeena yang terkulai pengsan kerana terkejut......

Reya Fatiha tersengguk-senguk kini. Rasa mengantuk yang menyerang membuatkan taipannya mula perlahan dan akhirnya terhenti. Tanpa dapat ditahan kepalanya terus melentok di atas meja kerjanya. Akhirnya dia terlena dan hanya sedar bila terasa bahunya di goyang oleh Kak Nah mengejutnya untuk solat subuh.

**********

"Huh, macam mana boleh jadi macam ni hah? Kan hari tu dah janji yang Angsana holding dah setuju bagi tender kat syarikat kami?" Melengking suara Dato' Hanzalah

Datin Khairun An-nissa menelan liur. Kecut melihat perihal suaminya yang marah ketika bercakap dengan telefon.

Ganggang telefon dihempas kasar, serentak itu tubuhnya juga di hempas kasar ke sofa yang terdapat di situ. Hembusan nafas kasar juga dibebaskan.. Huh tulah dia manusia pantang disogok sikit, mulalah gelap mata lepas tu lupe janji. Bebelnya dalam hati.. bengang tak terhingga rasanya.

"Honey siap pack barang, kita balik KL hari ni.." Setelah hmpir 15 minit mendiamkan diri akhirnya Dato' Hanzalah membuat keputusan. Yelah buat apa berlama di sini, bukannya dapat pun tender tu. Baik balik KL selesaikan kerja-kerja yang melambak kat pejabat tu..

Datin Khairun An-Nissa akur, lagipun dalam keadaan begini dia lebih suka diam, membiarkan suaminya tenang dulu, kalau tak nanti tak pasal-pasal dia yang kena maki. Bukan dia tak arif dengan perangai suaminya yang sedikit berangin itu.

************

"Reya oi..... bangunlah.... Dah tengah hari ni, aduy liatnye nak bangun anak dara sorang ni. Itulah malam tadi tidur pukul berapa entah.." bebel kak Nah. Penat mengejut dari tadi tapi tak ada tindak balas langsung. Ceh.. budak bertuah.

Reya Fatiha merengek dalam tidurnya.Bengang bila lenanya diganggu. KakNah hanya mengeleng-geleng kepalanya.

"Reya, kejap lagi mama, dan papa Reya balik. Cepat bangun, mandi, nanti karang membebel pulak dato' tengok anak daranya bangun meninggi hari "

"Alah...kak Nah ni, Reya ngantok lagilah...." dia menjawab dengan malas. Matanya masih terpejam, sukar untuk dibuka.

"Tulah malam tadi siapa suruh tidur lewat... Hah tu loceng pintu bunyi kak Nah turun dulu tengok siapa datang. Bangun cepat, nanti boleh makan sama-sama dengan mama dan papa Reya.

Hisy siapa lak yang datang ni... Bbelnya dalam hati. Pantas kakinya diatur ke pintu utama, melihat siapakah gerangan si penekan loceng.

Pintu utama dibuka dan dia terkejut melihat susuk tubuh Dato' Hanzalah dan Datin Khairun An-Nissa tegak berdiri di situ. Wajah Dato' Hanzalah mencuka, menyebabkan rasa kecut mula terbit di dalam hatinya... Huh budak Reya ni dah bengun ke belum? Silap-silap kena leterlah nanti... Gumamnya dalam hati.

"Err... selamat pulang dato', aatin.."

"Hurmm... kak Nah nanti suruh Pak Lan bawak barang-barang saya ni masuk" arah Datin Khairun An-Nissa

Kak Nah hanya mengangguk. Fuh nasib baik aku dah siap masak tadi. Dia menarik nafas lega, perlahan kakinya di atur langkah membuntuti langkah majikannya..

***********

Reya Fateha menghempaskan tubuhnya pada sofa yang terdapat di dalam biliknya. Dia bengang mengenangkan peristiwa sewaktu makan tengah hari siang tadi.

Salah ke jadi penulis? Hina sangat ke kerja seorang penulis tu? Dia tak faham kenapa keluarganya tak suka dia menjadi penulis. Huh zaman sekarang bukan macam dulu, menulis pun boleh buat duit apa... lagipun aku tak susahkan siapa-siapa pun. Aku tak mintak pun duit mereka.

"Huh ape nak jadi dengan kamu ni Reya hah? Kerja tak tentu masa. Anak dara apa bangun matahari dah tegak kat atas kepala?..." Dato' Hanzalah mula membebel bila melihat kelibat anak gadisnya melangkah turun dari tangga...

Dia hanya diam, malas menjawab bebelan itu, kalau menjawab karang dikatakan melawan nanti jadi anak derhaka lah pulak... Sabarlah hati.

"Papa nak lepas ni Reya masuk office tolong papa. Papa tak nak Reya jadi penulis lagi, itu pun kalau Reya masih rasa Reya tu anak papa. Masih hormat papa.. papa dah sediakan segalanya tinggal hanya Reya menyambungkan legasi papa jea.." arahan tegas dari Dato' Hanzalah.

"Tapi papa......"

"Tak ada tapi-tapi, kalau Reya masih anggap kami ni papa dan mama Reya, ikut apa yang papa suruh" Datin Khairun An-Nissa pula menyampuk belum sempat bicaranya habis, kata-katanya telah dipotong..

Biasanya begitulah... Jarang sekali mamanya membelai dia, kata-kata papa semua betul, beruntunglah papa dapat isteri yang sentiasa patuh dengannya..

"Reya akan masuk office macam apa yang papa harapkan, tapi bagi Reya masa siapkan karya Reya yang terakhir dulu.. then lepas ni Reya promise Reya takkan menulis lagi.." akhirnya dia mengalah. Ikut sajalah apa yang mereka nak selagi mereka masih ada, putus hatinya.

"Ok...papa bagi Reya 2 minggu untuk siap kan kerja Reya, lepas tu no more excuse ok.."

Reya Fatiha mengeluh lagi. Bosan dengan kerenah kelurganya yang jarang nak faham apa minatnya. Nampaknya hidup aku ni sampai ke tualah diatur oleh mereka, itu pun kalau sempat tualah. Dia mengomel.. 2 minggu mana cukup nak siapkan cerita tu. Dahlah aku tengah tak berapa nak ade idea ni. Teringat lagi peristiwa siang tadi menyebabkan hatinya gusar.

***********

Tinggal lagi 2 hari lagi tempoh masa yang diberikan oleh papanya. Karyanya juga masih seperti hari-hari yang lalu, tiada perubahan. Reya Fatiha termenung di balkoni biliknya. Berdiri memandang langit yang dihiasi jutaan bintang malam, cantikk... desis hatinya. Biasanya kalau dia dalam kebuntuan dia suka melihat bintang ciptaan Yang Maha Agung. Memang tiada tandingan dan punya fungsi tersendiri.

Tiba-tiba melintas sesuatu difikirannya.. Ok gak kalau aku akhirkan novel aku macam tu, asyik buat happy ending saja, sesekali tukar sad ending lah pulak. Dia memetik jari. Mari sambung buat kerja. Hatinya berlagu riang, idea datang secara tiba-tiba alhamdulillah.

Kamar sepi itu kini menjadi rumah keduanya. Hampir saban malam dia menjadi penghuni di situ. Menunggu si kekasih bangun dari lenanya yang panjang. Sarafeena Ilyana memandang sayu wajah kekasih hati yang masih lagi enggan mahu sedar dari lenanya.

Segalanya terlalu pantas berlaku di depan matanya. Mimpi ngeri sepanjang hayat rasanya bila melihat insan yang paling dicintai ditabrak tanpa belas dan pemandunya sedikit pun tidak mahu berhenti membantu. Kejam sungguh orang itu, langsung tak ada sifat tanggungjawab, sungutnya dalam hati.

Teringat detik-detik waktu dulu, tika zaman mereka bermusuh-musuhan, segalanya ade yang tak kena antara mereka. Pantang bersua pasti ada sahaja benda yang nak digaduhkan. Pernah sekali akibat terlalu geram sangat dengan perangai Ikmal, Sarafeena secara curi-curi telah menuangkan sebotol minyak cap kapak ke dalam botol minuman Ikmal dan akibatnya lelaki itu terpaksa mc 2 hari kerana sakit perut. Aduyy jahatnya aku waktu dulu.. Sarafeena mengeleng-gelengkan kepala.

Ikmal juga tak kurang juga nakalnya tika itu, dia yang sememangnye suka memakai kasut tumit tinggi telah menjadi mangsa balas dendam dek perpuatannya hari tu. Ingat lagi hari tu dia ke surau, ingin menunaikan solat zohornya dan tanpa diduga Ikmal mencuri kasutnya dan mematahkan tumitnya. Akibatnya sebelah lagi kasutnya juga tepaksa dipatahkan tumitnya... Hampeh betul mamat tu. Sarafeena tergelak kecil mengingatinya..

"Ik.. bilalah Ik nak sedar ni, Ik tak kesian ke kat Sara ni, Ik bangunlah Sara rindukan Ik. Rindukan gurauan Ik, rindu nak gaduh, nak kena sakat dengan Ik" Sarafeena berbisik lembut ke telinga Ikmal. Mengharap sangat yang lelaki itu mendengarnya.

Melihat seolah tiada tindak balas, lelaki itu masih lagi terbaring sayu menyebabkan air matanya mengalir lagi. Hiba sungguh hatinya melihat penderitaan insan kesayangannya. Terpaksa bertarung dengan kesakitan akibat kecuaian manusia lain.

Dia menarik nafas panjang... Ah tiada guna aku dok menangis meratap begini. Tiba-tiba terbit sebuah semangat baru. Sarafeena bingkas bangun ingin menuju ke bilik air, mengambil wuduk, ingin menunaikan solat hajat memohon dipermudahkan segalanya yang sukar baginya.

"Ya ALLAH aku mohon kepada mu Tuhanku yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Yang sentiasa mendengar dan mengetahui bicara hati ini. Permudahkan apa yang sukar bagiku Ya ALLAH. Ringankalah beban yang ditanggung oleh teman ku ini Ya Tuhan.. Ya ALLAH andai aku di beri pilihan redha aku menggantikan tempatnya. Berkongsi sakit yang ditanggungnya, Hanya kepadaMu aku memohon dan meminta...." antara doanya dalam solatnya tadi, moga-moga doa aku dimakbulkan.

Sarafeena menutup mulutnya menahan kuap, rasa mengantukknya datang secara tiba-tiba. Perlahan-lahan dia melangkah menghampiri katil Ikmal, dan melabuhkan duduknya di kerusi yang terdapat di situ. Kepalanya diletakkan diatas katil dengan berbantalkan lengan. Beberapa ketika kemudian dunianya menjadisunyi, lenanya membawanya ke alam lain..........

Mata yang semakin memberat membuatkan penulisannya terhenti, sekali lagi Reya Fatiha terlena di depan meja kerjanya..Zzz

Ya ALLAH budak bertuah ni. Tidur dengan laptop yang terpasangnya, dengan lampu bilik tak dimatikan. Bebelnya perlahan

"Reya....ohhh... Reya... wake up.. Kalau ya pun nak tidur, pergilah tidur betul-betul. Macam tak ada katil nak tidur atas katil tu." Bebel Datin Khairun An-Nissa. Dia yang terjaga tengah malam kerana berasa dahaga itu berasa terpanggil untuk menjengah kamar anaknya yang masih terang lampunya.

"Tulah sebab daddy kamu tak suka kamu jadi penulis. Kerja tak tentu masa, kesihatan pun tak terjaga..." leter wanita itu lagi.

*************

Hari ini hari terakhir tempoh di berikan oleh papanya. Esok dia kena masuk pejabat dan memulakan kerja... Huhuhu mesti bosan, keluhnya...

"Hai jauh termenung Reya, fikirkan apa ni??" Dia tersentak ditegur tiba-tiba. Pantas dia menoleh ke arah suara yang menegur.

"Tak ada fikir apa-apalah papa, cuma rase gementar first time nak masuk office esok.." semaksimum mungkin dia cuba memaniskan wajahnya menghadap papanya.

"Alah nanti lama-lama oklah tu. Papa gembira sebab akhirnya Reya sudi gak kerja kat syarikat kita tu, yelah nak harapkan siapa lagi melainkan Reya. Reya pun satu-satunya waris papa..." wajah Dato' Hanzalah nampak begitu riang hari ni. Gembira anak yang selama ini berkeras memilih jalan sendiri akhirnya menuruti kehendaknya..

"Ya papa Reya akan cuba jadi staff yang terbaik..."

"Papa yakin Reya akan jadi contoh pada staf-staf yang lain nanti. Selama ni papa risau, harta-harta papa, syarikat-syarikat papa tak ada siapa yang akan jaga. Yalah Reya langsung tiada minat pada syarikat, yang Reya tahu menulis yang entah apa-apa tu."

"Maafkan Reya sebab menyusahkan dan menimbulkan kerisauan papa.." Tak apalah tugas seorang anak adalah membahagiakan kedua ibu ayahnya. Berkorbanlah untuk sementara ini, pujuk hati kecilnya pula.

"Hai rancak dua beranak berbual, mengumpat mama ke?" Datin Khairun An-Nissa yang tak tahu dari mana munculnya menyampuk. Hairan melihat kemesraan 2 beranak itu. Biasanya pantang berjumpa, ada saja yang ditelagahkan.

"Uikk tak ada maknanya nak mengumpat mama, kan papa?"

"Betul-betul bukannya ada faedah pun nak mengumpat honey tu. Buat kurus pahala jea.." sokong Dato' Hanzalah.

"Aikk sejak bila jadi member baik kalian berdua ni? Pelik bin musykil mama..."

"Ekekeke mama ni... baru nak mesra-mesra ni..." hurm kan best kalau hari-hari begini, sentiasa ada masa untuk bersama, bergurau senda bergelak ketawa. Inilah kehidupan yang aku rindukan sejak dari dulu. Reya Fatiha tersenyum manis kearah ke dua ibu bapanya.

"Dah jom masuk, hari ini mama sendiri yang masak untuk dinner kita tau."

"Wahhh... mama masak hari ni, macam tak percaya je Reya"

Suasana ceria terus terbawa sehingga ke ruang makan. Memang lain daripada hari-hari yang lepas. Itulah yang dirasakan kini. Senyum mekar masih tak lepas dari bibirnya, gembira segala rasa pun ada...

***********

Matanya masih lagi ralit mengadap skrin laptop. Hari ini dia mengambil keputusan menyiapkan novelnya itu. Jari jemari mula menari di papan kekunci, menaip babak-babak akhir dalam karya terakhirnya mungkin...

Ombak didada Ikmal mula mengencang, Sarafeena di sisi terlalu diulit lena sehinga tidak sedar keadaan Ikmal Idham tika itu. Mungkin sudah sampai masa untuk lelaki itu untuk pergi setelah sekian lama terlantar tak sedarkan diri. Bertarung dengan derita dan kesakitan.

Garis-garis hijau yang tepapar di skrin mula mendatar dan akhirnya butang merah yang terdapat di situ mula menyala. Sarafeena masih seperti tadi terlentuk lena di sisi katil.

Pintu wad terbuka secara tiba-tiba. Kelihatan beberapa orang jururawat dan doktor menerpa masuk. Mencuba membantu sedaya mungkin, mengembalikan denyutan jantung Ikmal.. Dalam keadaan bertungkus lumus itu, seorang jururawat cuba mengejutkan Sarafeena, tetapi tetap tiada tindak balas.

"Doktor..." akhirnya jururawat itu memanggil salah seorang doktor yang terdapat di situ. Meminta melihat keadaan Sarafeena pula.

"Cik..." Doktor itu menggoyangkan lembut tubuh Sarafeena. Tetap tiada tindak balas dan akhirnya goyangan dikuatkan, menyebabkan kepala gadis itu terlentuk. Rasa hairan mula terbit dalam hati doktor itu. Perlahan pergelangan tangan Sarafeena dicapai, denyutan nadi dirasa.. tiada denyutan...! Wajah doktor itu mula terkejut. Masih tak percaya. Jari telunjuk diletak di hidung pula, tiada terasa akan hembusan nafas.

"Cik ni dah tak ada." Akhirnya dia membuat pengumuman setelah pasti tentang keadaan Sarafeena.

Suasana menjadi sepi seketika, sepi-sesepinya, apakah ini? Masing-masing bungkam, terkejut menghadapi situasi yang tidak diduga ini sehinggalah...

"Doktor jantungnya berdegup semula." Jerit seorang jururawat, semerta semua perhatian dialihkan kepada Ikmal.

Mereka semua berpandangan. Innalillahi wainna ilaihi rajiun... yang sihat telah pergi, yang sakit kini kembali, macam berganti nyawa.. Itulah yang tercetus dalam hati masing-masing kini.

3 minggu berlalu,
Dengan masih berkerusi roda, Ikmal Idham gagahkan diri untuk melawati pusara kekasih hatinya itu. Cinta mereka terpisah dengan takdir kini. Cinta aku tetap akan terus kekal walaupun kau telah lama bersemadi di situ...bisiknya perlahan. THE END~

Reya fatiha tersenyum puas. Akhirnya dia berjaya juga menyiapkan karyanya sebelum esok. Dia puas hati, pertama kali buat penamat yang sedih.. mungkin tak mengapa kut.

Dia bangun perlahan selepas puas dengan hasilnya, suis laptop dimatikan selepas kerjanya disimpan..

Mengantuknya aku.... Kena bangun awal dah lepas ni sebab kena masuk ofis.. Malasnya... memang dia tak suka kerja ikut masa.

Kakinya diatur menuju ke bilik air, kena berwuduk sebelum tidur, barulah dapat tidur dalam berkat. Dia mengomel perlahan..

**********

"Mana Reya, dah pukul berapa ni tak turun-turun lagi? First day takkan nak lewat-lewat masuk pejabat.." soal Dato' Hanzalah. Hairan dah jam 8 pagi tapi kelibat Reya Fatiha masih tak kelihatan.

Datin Khairun An-Nissa menjungkit bahu tanda tak tahu.

"Kak Nah tolong tengokkan Reya kat atas tu.. " Dia memberi arahan.

"Baik Dato'" pantas langkah kaki diatur menuju ke tingkat atas. Pintu bilik Reya Fatiha ditolak, tak berkunci dan kelihatannya Reya Fatiha masih lagi berbaring berselimut di atas katilnya..

"Ya ALLAH anak dara sorang ni tak bangun lagi, dah pukul berapa ni, tak nak masuk ofis ke?" Kak Nah mula berleter,

Tubuh itu digoyangkan tetapi langsung tiada tindak balas. Tidur mati budak ni, sungutnya dalam hati. Eh kata orang kalau nak kejutkan orang tidur kena sentuh kakinya. Perlahan disentuhnya ibu jari kaki Reya... sejukkk...!! Membuatkan darahnya berderau, Diperhatinya pula pada wajah Reya Fatiha, pucat! Perlahan dengan tangan yang menggigil dia meletakkan jari telunjuknya pada hidung Reya Fatiha. Cuba merasai hembusan nafas gadis itu.

"Dato'.............!!!!!!!!!!!!" Hanya itu yang mampu dilakukan sebelum dia sendiri rebah kerana terkejut yang teramat sangat.

***********

"Dahlah honey, dah sampai masanya. Lepaskan Reya pergi dengan tenang. Halalkan segala air susu yang dia telah minum.." Pujuk Dato' Hanzalah pada Datin Khairun An-Nissa yang tak henti-henti mengalirkan air mata sedari tadi.

Wajahnya nampak tenang, namun dalam hati dia menangis. Kesal yang tak sudah mengenangkan jarang dia menghabiskan masa bersama anak itu. Kini dia sudah tiada. Terasa kehilangan yang teramat sangat.

Semalam mereka bergurau dengan ceria, semalam mereka bermesra dengan gembira, tetapi hari ni segala-galanya tinggal kenangan, yang semalam takkan pernah wujud lagi.

"Papa janji Reya, papa akan terbitkan Novel TakdirNya Begitu untuk Reya. Maafkan papa sayang sebab tak pernah menyokong Reya semasa hayat Reya ada" bisiknya perlahan pada pusara anak tunggalnya itu..
Cerita-cerita yang dinukilkan adalah antara kisah-kisah yang terjadi di sekeliling ini. Sekadar berkongsi suka-duka kepada semua. Yang baik sama-sama kita jadikan tauladan, dan yang buruk itu kita ambil dan jadikan sebagai sempadan.

Segala cerita dalam ni adalah karya asal, sebarang copy adalah tidak dibenarkan. Mana-mana kisah yang mungkin ada menyinggungkan perasaan semua tu di luar sedar saya, salam kemaafan saya hulurkan terlebih dahulu.


Salam dari saya,