Monday, November 2, 2009

Cerpen : Dendam Cinta




Dia tunduk, terbongkok-bongkok tekun menyapu sampah-sampah yang bertaburan di kaki-kaki lima rumah kedai itu, sesekali tangannya menyeka peluh didahi yang mula merembes keluar.. kehangantan cahaya matahari turut terasa bahangnya, membuatkan tekaknya terasa kering, pantas botol air mineral yang diletakkan seketika di tiang berhampiran cuba di gapainya, namun belum sempat dia mencapai, ada kaki yang terlebih dahulu menendang botol air itu, membuatkan dia tergamam, tersentak, habis tergolek botol itu kelongkang yang berhampiran.. dia hanya memerhati, terpana dan terpempan.. Pemilik kaki itu pula terus melangkah pergi tanpa sedikit pun memohon maaf...

"Encik..." dia memanggil.. tetapi lelaki itu buat tak dengar... akhirnya dia mengambil keputusan...
mengejar lelaki itu dan tangan lelaki itu di raih, membuatkan lelaki itu menoleh...

"Apa ni...!! lelaki itu menengking, sambil tangannya yang lagi sebelah mengibas-ngibas lengan baju yang di sentuh oleh gadis itu...

"Encik tendang air saya tadi..." Dia memberitahu..

"Err air kau ke tadi? aku ingat air orang buang-buang..." selamba lelaki itu menjawab, sedikit pun tak meminta maaf.

"Ganti balik air saya tu tadi.." Dia meminta, peduli lah orang nak kata, tapi baginya, setiap apa yang di beli menggunakan setiap sennya adalah sangat bernilai.

Lelaki itu tersenyum mengejek mendengar permintaannya, dasar orang miskin, semuanya berkira..

"berapa harga air kau tadi?" dia bertanya angkuh sambil mengeluarkan dompet duit yang tebal isinya.

"60 sen jea encik..." Jawabnya sambil menadahkan tapak tangannya.

"Ceh 60 sen pun kau nak kecoh macam harga 600 ringgit, nah ini ganti rugi untuk air kau dan tips sebab buang masa aku.." ujar lelaki itu sambil mencampak duit not 10 ke wajahnya, dia hanya menggetap bibir menahan malu, memerah wajahnya tika itu.. ah orang kaya memang sombong agaknya.


***********

Awatif Tiffani... tulisan yang tertera di pintu masuk kayu berukir cantik itu dipandangnya lama, cantik namanya, mesti orangnya pun cantik.. desis hati Mikael Zamy.

Menurut stafnya clientnya yang ini masih muda belia, berusia lingkungan akhir 20an.. tapi dah ada syarikat sendiri, tentu hebat perempuan ni... hatinya berbisik..

Dia menarik nafas perlahan dan menghembusnya, juga perlahan... perlahan tangannya mengetuk pintu itu... hampir satu minit barulah dia mendengar suara memberi arahan masuk dari bilik itu.. Tombol pintu dipulas perlahan.. Dilihatnya ada seorang wanita yang sedang tunduk tekun menulis sesuatu di atas kertas.

"Assalamualaikum ..." dia memberi salam..

"Waalaikumussa....lam..." Awatiff Tiffani menjawabnya, sedikit terkejut lalu jawapannya menjadi gugup.. namun pantas rasa gugup itu disembunyikan dengan lorekan senyum diwajahnya. Dia berdiri. Memandang pada wajah Mikael Zamy. Macam pernah ku lihat lelaki ini.. tapi dimana ya? cuba diputarkan kembali ingatannya, mana tau kalau-kalau mereka pernah berjumpa, tapi dia tak berjaya, ah mungkin pelanduk dua serupa kot.. putusnya akhirnya.

"Silakan duduk Encik" dia mempersilakan..

"Terima kasih, oh ya saya Mikael Zamy dari d'Harmony Corporation.." Dia menhulur salam petanda memperkenalkan diri, sempat juga di kerlingnya pada wanita di hadapannya itu, cantiknya dia, pujinya dalam hati..

Awatiff Tiffany hanya memandang sekilas pada huluran tangan itu..

"Maafkan saya Encik Mikael" ucapnya sambil memberi isyarat mata yang dia tidak bersalam dengan lelaki.

Berubah wajah Mikael mendengar jawapannya, cis dah ku nampak jelas didepan mata yang dia tu jenis bertudung, kenapa ku hulurkan juga tangan ni? ah tapi kan tak semestinya yang bertudung ni ni alim macam dia yang tak menyambut huluran salam bukan muhrim.. sempat lagi hatinya mengomel.

"Saya Awatiff Tiffany, boleh panggil Tiffany je, lebih ringkas.." dia memperkenalkan diri, dia perasaan perubahan pada wajah lelaki itu, tapi dia buat tak endah, padan muka kau, tulah main redah je, apa kau ingat semua perempuan korporat dan moden ni murah ke? mudah sangat berjabat salam dengan lelaki ajnabi? sempat lagi dia mengejek dalam hati...

"ok saya tak mahu buang masa, saya percaya cik Tiffany mesti banyak urusan lain, jadi apa kata kita teruskan saja pada topik perbincangan kita" Mikael memulakan bicara, setelah hampir 5 minit dia terdiam..

"Ok Encik Mikael, saya dah fikirkan dan dah pun berbincang dengan ahli lembaga pengarah yang lain, jadi kami telah bersetuju membuat keputusan untuk mengikat kontrak dengan dengan syarikat encik.."

"Kalau begitu keputusan dari pihak cik Awatiff, kami amat berbesar hati menerimanya, jadi nanti saya suruh my lawyer sediakan document-document yang berkenaan, dan surat agreement kita ni dan next week kita boleh sambung perbincangan kita dengan lebih lanjut.." Dia berdiri, memang dia tak boleh berlama, sebab sebentar lagi dia akan berlepas ke Brunei untuk bertemu clientnya di sana pula.

Awatiff Tiffany mengangguk, dia juga turut berdiri untuk menghantar tetamunya itu kemuka pintu sebagai tanda penghormatan.

***********

"Tiff apa yang kau menungkan tu? sejuk kat luar tu, mai masuk dalam ni, karang demam aku jugak yang susah nak jaga kau.." tegur Madiha Elainy.

Hairan, memang hairan, dari tadi aku tengok si Tiff ni termenung, apa jelah yang difikirkan tu.. hai tak faham aku.

Tiffany menoleh, lambat-lambat diatur langkahnya masuk, sedari tadi dia menghabiskan masanya melangut di balkoni, mengira jutaan bintang di dada langit, dia tak tahu berapa lama dia begitu.

"Kau fikirkan apa Tiff? macam ada masalah dunia je?" Madiha menyoal.

"Entahlah Diha, aku macam pernah jumpa mamat tu.. tapi aku tak ingat kat mana" keluhnya perlahan.

Alahai mamat mana pulak ni? setahu aku si Tiff ni tak pernah ada kawan lelaki, bisiknya perlahan penuh tanda tanya.

"Mamat mana Tiff? cuba kau cerita kat aku ni dari mula-mula, ni tak kau terus terjun dari tengah, buat aku blur je nak faham.."

Tiffany tersenyum, adeyss terlupa pulak aku yang kawan aku sedikit lampi.. omelnya perlahan.

"Mamat yang client baru company aku tu, aku macam pernah nampak dia sebelum ni, tapi tak ingat kat mana."

"Owh.. mungkin pernah hadir dalam mimpi kau kot.." dia berjenaka.

"Eh Tiff kenapa kau macam terlalu berminat sangat dengan mamat tu sampai kau asyik fikir tentang dia jea?" Tiba-tiba Madiha mengutarakan soalan yang tak dijangka olehnya.

"Mana ada, kau ni mengarut jelah, aku cuma rasa macam pernah jumpa dengan dia, tu je.." dia menafikan..

"Alah jangan tipulah, kau angau ek? jatuh cinta pandangan pertama?? betul tak? katakanlah betul wahai sahabatku, aku dah gian nak makan nasi minyak ni..hehe" usik Madiha, seronok melihat wajah Tiffany yang dah tukar warna merah..

"Mengarutlah kau ni, dahlah aku nak masuk tidur, esok nak bangun awal, meeting pukul 9 am, kau pun tahu kan?"

"Huh mestilah aku tau, aku kan setiausaha kau..oi jawab dulu soalan aku baru nak tidur.."

"Soalan yang mana satu? yang pasal makan nasi minyak tu ek? Kalau kau gian sangat nak makan nasi minyak, kau pergilah kat kedai Pak Mail depan tu, kalau nak free kau kahwin je dengan Pak Mail tu, dia kan bujang trang tang tang, hah lepas tu hari-hari kau boleh makan nasi minyak.. sampai kembung pun tak apa" ekekeke amik kau, tadi nak kenakan aku..

Diatur langkahnya pantas menuju ke biliknya, malas melayan kerenah sahabatnya yang satu itu, karang makin dilayan aku yang sakit hati, dahlah minah tu ada saja idea nak kenakan aku.

Cis aku pulak yang terkena, hampeh punya member.. Sempat Tiffany mendengar bebelan Madiha.. hehe padan muka kau, ketawanya perlahan di sebalik pintu biliknya

*********

Dia menutup mulutnya dengan tangannya ketika menguap, matanya terpejam-pejam menahan rasa mengantuk yang bertandang.

"Suliz tolong buatkan saya Nescafe" arahnya kepada pembantunya itu.

Huh baru jam berapa aku dah mengantuk sakan, semuanya gara si Tiffanylah, sebab dia aku susah nak tidur malam, baru pejam mata dah terbayang wajah dia, menari-nari dalam kotak fikiran aku ni... aduyyaii gila bayangkah aku?? soalnya pada diri sendiri.

Memang semenjak dua tiga menjak ni dia macam dah jatuh cinta dengan clientnya yang satu ni, urghh agak-agak dia dah berpunya ke belum ek? dia bertanya dalam hati. Bila hati dah jatuh cinta, tidur tak lena, mandi tak basah, makan pun tak kenyang.. memang betullah aku ni angau.. adui lah adui..

"Suliz nanti tolong telefon kedai bunga, tempahkan bunga untuk saya then suruh hantar ke alamat ni esok.." arahnya pada Suliz bila terlihat gadis serani itu melangkah masuk dengan menatang secawan nescafe, dan seperti biasa gadis itu hanya mengangguk tanpa menyoalkannya, gadis itu memang tak banyak kerenah tu yang dia senang bekerja dengan Suliz.

************

Awat pagi-pagi ni semua dok pandang aku sambil senyum-senyum, lepas tu siap bisik-bisik lagi, kasut aku lain sebelah ke? ke kain aku pakai singkat? tak pun baju aku terbalik? dia membelek dirinya sendiri, tapi takda yang ganjil pun.. ah perasaan aku jea kot.. getus hatinya perlahan. Dia melangkah perlahan memasuki bilik pejabatnya. Hampir terbeliak biji matanya melihat bilik pejabanya dah bertukar macam kedai bunga, eh aku salah bilik ke apa? atas meja ada bunga, atas sofa pun ada bunga, atas kerusi pun ada.. isk pelik-pelik bila ke masanya aku tukar profession jadi penjual bunga? dia terpinga-pinga..

"Mana ke datangnya bunga ni Diha?" dia bertanya setelah hampir seketika dia terdiam.

"Boyfriend Boss lah hantar.." dia menjawab, lebih senang dengan nada formal di pejabat.

"Boyfrien saya?" dia bertanya, sejak bila aku ada boyfriend ni? ke aku terlupa yang aku ada boyfriend? siapa ya..?

"Alahai kau ni selalu kata aku lampi tapi hari kau pulak yang terlebih lampi dari kau.. siapa lagi kalau bukan si Mikael tu yang hantar.." hah hilang berterabur nada formalnya tadi, geram dengan sikap Tiffany yang agak blur tu.. isk

"Ooo.." Hanya itu yang mampu keluar dari mulutnya, perlahan tangannya mencapai salah satu jambangan yang ada disitu, dibawa kehidung.. dicium baunya, hurm wanginya... eh ada kadlah.. baru dia sedar.. Diambil kad itu dan dibaca isinya.

Harap kau pun merasa apa yang ku rasa.... Mikael Z

Kau rasa apa? rasa oren ke apa? dia terpinga-pinga, tak perasan si Madiha membaca isi kad itu sedikit kuat.

"Oii baca tu slowlah sikit.. kau nak bagi satu pejabat ni dengar ke apa?" marahnya perlahan.

"Ehehe sorry boss.."

"Diha kau rasa apa yang dia rasa ek? aku tak fahamlah.." dia bertanya meminta pendapat.

"Alahai blurlah boss aku ni, dia dah jatuh cinta dengan kaulah, sama macam kau terangau kan dia.." apasallah lembab sangat minah ni hari ni, omel Madiha perlahan. Tiba-tiba telefon di meja berdering, pantas di capai oleh Tiffany.

"Hello...dah dapat dah?" salam tak beri apa pun tak beri si pemanggil terus bertanya.

"Hah? dapat apa? dapat ikan ke? saya tak memancing pun.." Tiffany menjawab, kot iya pon bagilah salam dulu, hisy apa punya orang da.. bebelnya

"eh buat lawak pulak dia, dah dapat ke bunga dari saya?"

"Owh awak Mikael, lain kali bagilah salam dulu baru tanya, ni tak main terjah je.." dia meleteri lelaki itu.

Terdengar tawa kecil dari dalam talian..

"Sorry-sorry, saya ter-excited sampai terlupa, assalamualaikum.."

"Hurm takpa lain kali buat lagi saya terus letak fon, waalaikumussalam wbt, dah dapat dah, thanks banyak-banyak, tapi lain kali tak yah sampai semua bunga kat kedai tu awak borong.."

"Hurm jom keluar? awak freekan hari ni? kita luch sama-sama.." ajak lelaki itu.

"Hah..." dia terkejut, keluar makan dengan dia?

"Kenapa? tak sudi ?"dia bertanya.

"Err taklah bukan macam tu.. cuma saya terkejut.. err kita berdua je ke?" Tiffany bertanya, lurus..

"Yelah kita berdua, takkan awak nak ajak staff-staff sekali kot.." apa punya soalanlah dia ni.

"Err ye tak ye jugak ek.. kita nak jumpa kat mana?"

"Nanti saya jemput awak waktu lunch, kalau awak tak keberatanlah.."

"Err ok.." pendek dia menjawab

"Tunggu tau, ok saya nak sambung buat kerje..jumpe nanti salam.."

Huh uik.. tak sempat jawab salam dah letak, Tiffany mengomel sambil memandang ganggang telefon.

"Apa??" dia menyoal Madiha yang dari tadi setia berdiri disisi mendengar setiap bait bicaranya tadi.

"Dia ajak boss pergi mana?" Madiha bertanya teruja ingin tahu..

"Sibuklah.. pergi buat kerja kau sana" dia mengarah malas nak melayan.

"Uikk tu pun tak nak bagitahu?" masih tak putus asa bertanya..

"Pergi buat kerja! karang potong gaji karang.." arahnya, isk sibuk je nak tau..

"Yelah-yelah.. tak nak bagi tau sudah, aku sedar siapa diri ini.." ada nada merajuk yang kedengaran dari Madiha..

Alahai merajuk pulak minah ni, tak apalah kejap lagi oklah tu.. Tiffany faham sangat dengan perangai temannya itu.. Eh agak-agak dia nak ajak aku lunch kat mana ek? dia mula melayan angan-angan yang mula bertamu. Angau...!

**********


"Encik boleh tumpang lalu sikit, saya nak sapu sampah tu.." tiba-tiba seorang wanita lingkungan akhir 30an menegurnya meminta laluan ketika dia sedang asyik terkocoh menuju ke arah lif.

Dia memandang wanita itu dengan pandangan yang menjengkelkan,

"Isk orang nak cepat ada jelah halnya..." dia menyungut kuat

"Encik kalau saya tak kutip sampah tu, ada ke orang macam Encik yang penuh bergaya, pakaian kemas ni akan kutip sampah ni??" wanita bertanya kepadanya, Mikael mengetap bibir mendengarnya.. ah banyak cakap pulak, dah tu kerja kau..

"Memanglah orang macam aku ni tak akan buat, apa guna aku belajar tinggi-tinggi then jadi pengutip sampah?? lainlah macam kau belajar malas tu yang jadi macam ni.." dia mendengus kasar, ada hati nak ceramah aku konon.

"Kenapa kecoh-kecoh ni?" tersentak dia bila ditegur.. terkejut melihat Tiffany tegak berdiri.

"Tak ada apa-apa, ah I baru nak naik ke tempat you, tapi you dah turun.. Jomlah kita gerak. kalau gitu." Serentak wajahnya yang masam kedut berkerut mengorak senyum, depan Tiffany air muka kena jaga..bisik hatinya perlahan.


**************

Huh tak akanlah dia lelaki yang dulu tu... Tiffany berfikir, matanya memandang terus pada siling biliknya, entah tembus ke mana agaknya.

Tapi dari gayanya tadi memang macam dia lelaki itu... lelaki yang 6 tahun lalu yang telah menggaris sebuah luka dalam dirinya, yang telah membuatkan dirinya terasa terhina berada di dunia ini.

Kalau betul dia lelaki itu, apa yang perlu aku lakukan? teruskan perhubungan ini walaupun aku sangat membenci dia? atau ajar dia cukup-cukup agar baru dia tau siapa dia di dunia ini? hatinya berbelah bagi kini, dirundung walang, segalanya hanya kerana dia terlihat peristiwa di lif tempoh hari, membuatkan fikirannya sentiasa memutarkan ingatan pada peristiwa yang lalu, peristiwa yang hampir sama cuma tempat dan waktu je yang membezakannya.

Dia mengeluh lagi dan terus mengeluh.. memang diakui hatinya sudah menyukai lelaki itu, tapi dia ada ikrarnya sendiri semenjak 6 tahun dahulu, mana mungkin dilupakan begitu sahaja ikrarnya itu..itu maruah dirinya, air mukanya.. Ya ALLAH apa yang perlu lakukan? aku buntu.

*************

Mikael Zamy, tersenyum gembira, kehidupan terasa sedikit terisi semenjak kehadiran Tiffany dalam hidupnya.

Aha..bulan depan 21 December, birthay Tiff.. aku ingat nak melamar dia, agak-agaknya dia sudi tak? dia tertanya sendirian.. tapi hubungan kami masih baru, baru mencecah 7 bulan, tak gopoh sangat ke kalau aku melamar dia waktu tu? ah pedulilah, aku mampu apa, buat apa nak bercinta lama-lama, nanti karang tak menjadi pulak.. Dia membuat keputusan.

************

"Kita nak kemana ni Kael? " Dia bertanya, hairan dari tadi didalam kereta tapi masih tak sampai-sampai lagi tempat yang dituju.

"Adalah, kejap lagi you taulah, I ada suprise untuk you Tiff.." lelaki itu menjawab dengan senyuman penuh suspen.

Isk kemana pulak dia bawak aku ni? pelik dah ni..

"Ok kita dah sampai.. " Mikael memberitahu..

Tiffany hairan, tempat apa ni? mereka berhenti di sebuah tempat yang gelap, yang gelap tak nampak apa, tempat apa yang dia bawak aku ni? jangan-jangan dia ada niat tak baik kat aku tak.. isk..

"Jomlah turun, yang tercegat kat situ lagi kenapa?" Mikael bertanya hairan sambil menyembunyikan senyuman diwajahnya.

Dengan lambat-lambat Tiffany melangkah turun, gelapnya.. keadaan yang gelap membuatkan dia berjalan hampir dengan lelaki itu, hampir bersentuh bahu..

Hampir 5 minit mereka berjalan, tiba-tiba... suprise..!! terdengar suara yang agak ramai memekik perkataan itu... Tiffany terkejut, suasana yang gelap tadi bertukar terang, kelihatan sebuah khemah yang telah dihias cantik, beserta cahaya lilin menjadi penerang suasana itu.

Dia lihat ada staffnya turut berada disitu, wajah Madiha juga turut kelihatan.. dia masih terpinga-pinga dengan kejutan yang tak diduga ini.

"Apa semua ni?" dia bertanya..blur..

Tangannya di tarik oleh Madiha ke arah meja yang di hiasi sebiji kek, serentak dengan itu lagu ALLAH selamatkan kamu berkumandang.. dia terharu, agak terharu, terlalu lama dia melupakan tarihk lahir sendiri, tapi hari ini...

"Tiffany sudikah awak jadi milik saya?" Tiba-tiba Mikael yang berada di sisinya melutut sambil memandangnya..

Ah adakah dia melamar aku? Suasana yang hingar-bingar tadi jadi sepi, sepi sesepinya, mata masing-masing memandang ke arahnya, seolah mengharap jawapan darinya.

"Boss terimalah boss" terdengar suara-suara staffnya memprovok.

Dipandangnya kearah wajah Mikael yang penuh mengharap.. lama.. dia akhirnya menarik nafas dalam, sebelum menghembuskannya kasar.

"Tak saya tak boleh terima awak.." itu yang jawapan yang dia pasti dalam hatinya.

Mereka yang berada di situ terpinga mendengarnya, tersasar dari jangkaan, sangka mereka Tiffany akan menerima lamaran lelaki itu.

"Tapi kenapa Tiff? saya cintakan awak?" perkataan "cintakan awak" di tekannya sedikit kuat.

"Memang saya akui, saya menanti saat ini, saat di mana awak melamar saya... sebab saya tak sabar nak balas balik apa yang awak buat pada saya 6 tahun lalu Encik Mikael Zamy.." nada bicara telah bertukar rentaknya.

"Saya buat apa pada awak Tiff? tolong ingatkan saya, saya betul-betul tak ingat, kalau saya ada lukakan hati awak saya minta maaf, tapi jangan buat saya jadi macam ni Tiff" pohon lelaki itu.

"Awak tahu tak saya sengaja menyuruh staff saya kononnya mahu menyapu sampah di lif tu tempoh hari, sebab saya nak tahu awakkah orang yang telah menendang botol air mineral dan melemparkan duit RM10 kepada saya dulu, dan nampaknya betul ialah awak, saya tak mahu hidup dengan lelaki yang sombong dan angkuh macam awak, yang berlagak meninggi diri dan memandang rendah pada orang lain, salah ke bekerja sebagai tukang sapu sampai awak melemparkan pandangan yang menjengkelkan? haramkah pekerjaan tu? kalau tak ada tukang sapu ni, mesti banyak sampah-sampah yang bertaburan, nak mengharapkan orang yang macam awak yang buat, yang kutip, alamat matilah semua dek timbunan sampah..."

Berubah wajahnya kini, ya kini ingatannya kembali pada peristiwa tu, peristiwa yang berlaku 6 tahun dahulu.

Dia terkocoh-kocoh ingin menemui salah seorang pelanggannya hari tu.. dan tanpa di duga kakinya menyepak botol kecil itu terus jatuh ke longkang, dia ingat botol itu tiada pemiliknya, maka langkah kakinya diteruskan.. tapi ada pulang seorang gadis yang menghalang laluan dan menuntut ganti rugi, dia yang kononnya mengejar masa, mula rimas, dan dengan angkuh dia mengherdik dan melemparkan duit pada wajah gadis itu.. dan gadis itu ialah Tiffany yang berdiri di hadapannya kini... Ya ALLAH apa yang aku dah buat ni... dia mengeluh

"Selamat tinggal Encik Mikael Zamy, lain kali jangan terlalu angkuh dengan kedudukan yang awak ada.." Ucapnya.

Langkah kakinya diatur bersama genangan air mata yang bila-bila masa akan tumpah di tubir matannya kini.. Aku korbankan cinta ini kerana sebuah kesedaran untuknya, ya ALLAH benarkah aku tak cintakan dia? benarkah selama ini cintaku ini menyala kepadanya atas sebuah dendam??

"Tiff jangan tinggalkan saya Tiff, hukumlah saya apa pun, tapi tolonglah jangan tinggalkan saya..saya tak mampu hidup tanpa awak" Rayunya kini.

Dia terjelepok lesu tak mampu mengejar Tiffany selepas kenyataan di ketahui, tak peduli mata-mata yang memandangnya. Perasaan malu entah hilang terbang entah ke mana. Patutlah aku rasa macam pernah nampak kau sebelum ni, rupanya kau lah gadis itu... segalanya dah terlanjur, aku terlanjur cakap dengan mu dan yang paling utama aku dah telanjur menyintaimu, mana mungkin kupadamkan serta merta perasaan ni..


*************

"Kau yang tak nak kan dia Tiff kenapa pulak kini kau nampak macam merana?" isk tak faham aku, hari tu bukan main lagi menolak si Mikael tu, ni la ni gaya dia pun dah macam orang mati laki, pejabat pun tak di jengahnya.. asyik berkurung je dalam bilik.

"Kau tak faham situasi aku Diha," lemah dia menjawab.

"Siapa kata aku tak faham Tiff, aku faham kau terikat dengan dendam tu Tiff, lupakan jelah dendam tu, lebih baik jadi seorang yang pemaaf dari seorang yang pendendam, kau jugak yang merana Tiff"

"Maafkan jelah dia, mana tau lepas ni dia dah sedar dengan apa yang kau dah cakap kat dia tu, dia pun manusia biasa, tak dapat lari dari silap dan salah.." sambung Madiha memujuk belas, yelah sorang merana macam mati bini, yang sorang merana macam mati laki.

"Tak faham aku, jangan sebab ego, kau korbankan yang segalanya yang kau kecap Tiff, jangan siksa diri kau lagi Tiff, bagilah diri kau peluang untuk rasa bahagia.."

"Dahlah Diha aku nak bersendirian.." lemah nadanya.

Bunyi loceng rumah yang ditekan mematikan ayat Madiha. Dia bingkas bangun, siapa pulak yang datang tengah-tengah malam ni? kacau jelah aku baru nak ceramahkan si Tiff ni..isk..

Dia terkejut bila pintu dibuka berdiri Mikael dengan gaya yang tak berapa terurus..

"Saya nak jumpa Tiff, cakap dengan dia sekejap pun jadilah.." Rayu lelaki itu..

Alahai kesiannyalah.. dia memandang simpati..

"Sekejap saya panggilkan dia"

"Siapa Diha? kalau dia yang datang aku tak nak jumpa dia, suruh je dia balik" macam-macam tau-tau je Mikael yang datang, tak sempat cakap dia dah tau.

"Maaf encik Mikael, Tiff kata dia tak nak jumpa awak, awak balik jelah.."

"Saya takkan ke mana-mana, saya akan berdiri di sini, sampailah dia nak jumpa saya" tegas katanya.

Adui kalian berdua cukup-cukuplah kepala aku yang dah pening ni, janganlah tambah lagi pening ni.. last-last karang aku jugak yang jatuh sakit nanti, dua-dua keras kepala.

Hujan lebat yang turun menggila seolah mengisi perpisahan diantara mereka, Tiffany berjalan perlahan menuju ke tingkap, perlahan birai tingkap di kuak sedikit, dari kejauhan dia melihat satu batang tubuh masih tegak berdiri seperti tadi dalam hujan lebat itu. Hatinya di rundung serba salah.

Apa yang aku perlu buat ni.. pergi kat dia, maafkan dia, terima dia seolah tiada apa-apa yang berlaku.

"Tiff saya tetap akan tunggu awak di sini sampailah awak maafkan saya" laung lelaki itu kepadanya setelah perasan dia mengintai di sebalik tingkap.

*************

"Tiff aku ada berita buruk untuk kau ni.." Ujar Madiha tiba-tiba

Tiffany yang matanya sedang mengadap skrin tv mengalihkan pandangan ke arahnya,

"Hurm apa dia?" dia bertanya tak sabar.

"Mikael masuk hospital..."

"Hah masuk hospital? bila? kenapa? hospital mana?"

Tu dia, kata tak nakkan lelaki tu, tapi dengar lelaki tu sakit taulah pulak risau.. tak faham aku dengan dia ni.

"Eh kau nak pergi mana ni Tiff?" terkejut melihat Tiffany bingkas bangun tiba-tiba

"Aku nak ke hospital" jawabnya ringkas.

Alhamdulillah lembut jugak hati kau Tiff, dia mengucapkan syukur dalam hati..

"Aku nak ikut"

************

"Thanks sayang sudi maafkan I, I janji lepas ni I akan jaga percakapan, tingkah laku, agar tak melukakan you dan semua yang mendengarnya" ucap Mikael dengan gaya seolah seorang anak kecil yang berjanji tak akan buat nakal lagi dihadapan ibunya.

Tiffany ingat lagi betapa risaunya dia waktu itu apabila melihat Mikael terlantar di katil hospital akibat demam panas hari tu, baru dia mengetahui bicara hatinya yang dia tidak akan mampu hidup tanpa lelaki itu sebab dalam tak sedar dia telah pun menyerahkan hati miliknya kepada lelaki itu.

"Hurm you jangan berjanji pada mulut je tau, next time buat lagi, memang tiada maaf bagimu"

7 comments:

Anonymous said...

Sronok!!

keSENGALan teserlah.. said...

best2..

Nuril Bahanudin said...

Thanks...:)

~terataibungaindah~ said...

best2.. tp kal0 masukkan part yg kat hspital tu mesti lagi best.. sbb dr klimaks ke ending cpt sgt..but it's 0k.. dats ur way t0 end it ..

good2!!

iffahnazifa said...

Best!
T'sentuh hati bc cerpen ni.

lizz said...

hmm..cerita best...tapi mcm tiff tu boleh jadi bos?? asalnya penyapu sampah..tiba2 pangkat tinggi..kalo kerani ok lagi..ni boss..tak faham..tak faham..

Fatimah azzahra' said...

Wah! bestnya..thumb up!

Cerita-cerita yang dinukilkan adalah antara kisah-kisah yang terjadi di sekeliling ini. Sekadar berkongsi suka-duka kepada semua. Yang baik sama-sama kita jadikan tauladan, dan yang buruk itu kita ambil dan jadikan sebagai sempadan.

Segala cerita dalam ni adalah karya asal, sebarang copy adalah tidak dibenarkan. Mana-mana kisah yang mungkin ada menyinggungkan perasaan semua tu di luar sedar saya, salam kemaafan saya hulurkan terlebih dahulu.


Salam dari saya,