Thursday, May 21, 2009

Cerpen : Bila Kasih Mula Terbit



Huh...... ngantoknya mata... sudah beberapa kali dia menahan kuap, sampai berair biji matanya, mana taknya hampir 48 jam dia tak melelapkan matanya, semuanya hanya kerana dateline dah nak hampir..Aduyyy kan best kalau aku dapat tidur lepas ni....

Tak boleh tidak.. aku kena lelapkan mata ni juga, hatinya berbicara membuat keputusan, jam loceng di capainya, hurmm.. sekarang pukul 2.15 am, ok aku lelap 30 minit , jap lagi 2.45 aku bangun.. Erry Natasya membuat keputusan, bertugas sebagai kartunis sebuah syarikat penerbitan membuatkan kadang-kadang 24 jam tidak cukup baginya terutamanya kalau menjelang pertengahan dan akhir bulan.. Hai apa nak buat aku yang memilih hidup begini walau berkali-kali umi dan ayah membantah.

Letak je kepalanya atas bantal, lenanya terus bertandang, alangkah nikmatnya tidur itu sehingga jam loceng yang menjerit meminta perhatian terpadam dengan sendirinya, dia betul-betul diulit lena.. tidur mati gamaknya.

************

Danniel Zulaikha menyanyi-nyanyi kecil sambil sesekali tangannya membetulkan kedutan-kedutan yang terdapat pada baju-baju yang bergantungan di butiknya. Kerjaya dalam dunia wanita menyebabkan perwatakannya agak sedikit lembut. Dia memang cerewet, matanya akan terasa sakit jika melihat insan-insan di sekelilingnya tak tahu menghargai fesyen.
Kerjanya sedikit terhenti bila tiba-tiba pembantunya Nivel memanggil

"boss call from your mum"

"Hello mama, assalamualaikum.."salam diberi setelah ganggang bertukar tangan.

"Waalaikumussalam, hah Danny apa khabar? ni mama nak tanya ni, bila Danny nak masuk office? papa dah bising kata Danny tak masuk-masuk office lagi, Danny tak kesian ke kat papa? dia dah tua nak rehat.." bertalu suara yang keluar dari mulut Datin Nirmala macam bertih goreng lagaknya.

Danniel menelan liur, adeyyss macam mana ni, memang dahulu dia ada berjanji hendak menggantikan tempat papanya, tapi itu hanya sekadar untuk menyedapkan hati kedua orang tuanya, tak sangka pula mereka kini menuntut janjinya.. aduh terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata mak gak yang susah... auww dia menepuk dahinya.

"Err... mama boleh tak bagi Danny masa? Danny mintak seminggu je mama, nanti next week Danny promise Danny masuk office" lembut suaranya memohon ehsan mamanya.

"No, mama tak setuju, Danny bukan boleh percaya sangat, next week nanti jadi next 2 week lepas tu jadi sebulan.... no way.. mama nak esok juga Danny masuk office, takda excuse dah.." keras Datin Nirmala memberi arahan.

"tapi... mama..."

"No tapi-tapi, apalah sangat dengan butik Danny tu? Danny tau tak butik tu kerja orang perempuan, tak sesuai untuk Danny, awak tu kan lelaki" memang dari dahulu dia tak pernah bersetuju dengan minat anak lelakinya itu tapi apa boleh buat untuk menghalang, tapi sekarang memang dia kena bertegas.

"yelah.. yelah... mama" lemah dia menjawab, mengalah akhirnya

Datin Nirmala tersenyum di hujung talian, lega kali ini Danniel mengikut kehendaknya.


***********

Erry Natasya mengerling jam di pergelangan tangannya...

"Damn...! dekat pukul 4 petang dah" matanya hampir terbuntang, hari ini hari terakhir untuk menghantar kerjanya.

Dia membuka mata perlahan.. menggeliatkan tubuhnya seketika, ah... syoknya tidur, dia mengelamun seketika.. tiba-tiba dia teringatkan sesuatu, jam loceng di sisi di capai, huargggghhh... 5 pagi dah, aku terlajak tidur, dia menjerit kecil, bingkas bangun dengan rambut yang masih serabai tak dibetulkan dia terus mengadap meja kerjanya menyiapkan suntingan-suntingan terakhir lukisannya.

Begitulah alkisahnya pagi tadi, konon nak lelap setengah jam, tapi jadi berjam-jam... cit! aku ni dalam keadaan genting begini pun sempat lagi mengelamun, beg sandang converse di capainya artworknya dimasukkan dalam perut beg dengan cermat, topi converse warna putih pink dicapainya terus diletakkan di kepalanya, dia menilik wajahnya seketika di cermin, hurmmm comel gak aku ni.. puji hatinya sendirian.. perasan

Dia keluar dari biliknya, mencapai kunci skuter kesayangannya, ok semua ada, tak ada yang tinggal, lengkap, perfect.. sekali lagi jam dipergelangan di kerling.. ada lagi satu jam sebelum pejabat tutup tapi tak apa tada hal, boleh pecut....


**********

Danniel terkial-kial ingin melintas jalan raya yang sentiasa sibuk dengan kenderaan bertali arus. dahinya sudah dibasahi peluh, hampir 15 minit dia di situ tapi masih tak lepas-lepas melintas jalan, itulah kelemahan dia, takut melintas, tapi kali ini dia nekad...Bismillahirrahmanirrahim..

"hoi...! Lembut nak mati ke?"

"oit mak hang tergolek.." serentak dia melatah, terkejut disergah tiba-tiba


Erry Natasya memandang tajam wajah mamat lembut dihadapannya, nasib baik aku sempat brek kalau tak dah lama aku dengan si lembut ni arwah, hey tak pasal-pasal esok keluar metro tajuk utama, seorang kartunis arwah kerana bertembung dengan sotong kurita, ops silap mamat lembut...hehe


Daniel terkejut sakan, suka-suka je panggil I lembut, hey mak cili jugak mulut perempuan ni karang... dia membebel dalam hati.

"Dah, ketepilah, yang dok terconggok kat situ lagi kenapa? kau nak kena gilis dengan kereta-kereta tu ke?" dia bertanya bila dilihat lelaki itu masih lagi tak berganjak, wajah merah macam nak menangis.

Danniel pantas menggelengkan kepalanya, cepat langkah di atur untuk berlalu.

"weii lain kali melintas jalan hati-hati..." sempat dia mendengar gadis tadi melaung menasihat untuk kesekian kalinya.

Huh perempuan ke tu...? kasarnya mengalahkan aku je, Danniel mengomel didalam hatinya, fuh.. nasib baik tak kena langgar tadi, kalau tak sure mama meraung gamaknya...dia mengurut dadanya kelegaan, memang tadi sewaktu sebelum melintas dia telah memastikan tiada kenderaan di jalanan tapi entah dari mana boleh pulak muncul gadis itu tadi..


*************

Wah bestnya dapat tengok sunset, dia duduk di balkoni rumahnya, dia paling suka melihat matahari pada waktu mahu terbenam, cantik... subhanallah tulah ciptaan yang Maha Agung tiada tandingan.


"Erry..." terdengar namanya disebut, lantas dia menoleh.


"tak boleh ke duduk elok-elok sikit? kamu tu kan anak dara, aduii cubalah jadi macam anak dara orang lain, lemah lembut, sopan santun, lemah gemalai sejuk mata umi menengoknya.." panjang leteran Puan Mazni tentang tingkah anak gadisnya.


"Alah umi, Erry tak mau hipokrit, dah memang dasarnya tingkah Erry kasar, takkan Erry nak pura-pura lemah lembut...hey tak kuasa Erry nak cover-cover ni, tapi kan umi, luar kasar didalam Erry maintai wanita sejati tau.." panjang lebar dia membalas.


"Tengok tu...ni yang umi malas nak cakap dengan Erry, ada-ada je jawapannya, dahlah umi masukl dululah, kamu tu bukan boleh dilayan, kalau dilayan umi jugak yang makan hati..."

"La umi hati goreng bersambal sedap apa..." ekeke saja jea nak bagi umi bertambah bengang.

"tengok tu..." Puan Mazni sudah memasamkan muka akibat diusik dek anak perempuan tunggalnya itu, hai sabar jelah aku dapat anak yang kuat menyakat macam ni, tapi kalau dia tak ada aku gak yang sunyi dan tercari-cari.

*********

"Mama tak kira, mama nak tunangkan kamu dengan anak kawan lama lama papa"


Masih terngiang-ngiang kata-kata Datin Nirmala di telinganya, aduii mama dah guna kuasa veto susahlah aku... dia memicit-micit dahinya, padahal kepalanya tak sakit pun..


"Mama Danny tak bersedia lagi, bagilah Danny peluang cari sendiri.." mohonnya lagi.

"tak da, kalau nak tunggu Danny cari sendiri alamat kempunanlah mama dan papa nak jadi atuk dan nenek, Danny tu tahun depan dah 29 tahun, bukannya muda lagi.."

Akhirnya dia hanya diam, aduii.. kahwin bukannya benda main-main, dan sanggup ke wanita tu terima aku yang ala-ala sedikit lembut ni?

************

"what...! bertunang umi? umi jangan main-main boleh tak? Erry tak gemar begini..." Erry Natasya terkejut dengan berita yang tak di sangka-sangka, Aduiii umi buat lawak antarabangsa ke ni? takkan nak gantikan tempat pakcik Din Beramboi kot..

"Takda maknanya umi nak main-main..Erry tak nampak ke muka umi yang serius ni?" Kata Puan Mazni sambil menghalakan jari telunjuknya ke wajahnya sendiri.

"No...! Erry tak nak bertunang, no never, kalau umi rasa umi tak nak tengok muka Erry lagi kat rumah ni, umi setujulah dengan pinangan tu" dia mengugut akhirnya, apa jalan yang dia ada? pilihan yang mungkin akan membuatkan uminya kecewa, tapi hatinya lagi terluka, hidup diatur walaupun usia menginjak suku abad.


"Erry kenapa cakap dengan umi begitu?" tersentak dia bila terdengar suara garau milik ayahnya tiba-tiba menegur lakunya.


"tapi ayah...

"Tak ada tapi-tapinya, Erry, ayah dengan umi tak minta banyak, tolonglah setuju dengan pertunangan tu, itu jea, ayah dengan umi tak harap Erry balas segala yang pernah kami beri, tapi kali ini tolonglah..."

Aduiii ni yang aku lemah ni kalau ayah dah mula berdrama tak berbayar ni... hei kalau terima aku gak yang merana jiwa raga...

"oklah Erry ikut jelah kehendak umi dan ayah.." putusnya akhirnya.

"Alhamdulillah..next week hari jumaat majlis pertunangan tu.." berseri wajah Puan Mazni memberitahu.

"what....!! next week? cepatnya..." terus pandangannya gelap... toing-toing pengsan terkejut...

"Erry...!!" serentak Puan Mazni dan Tuan Asyraf menjerit terkejut


***********

Sudah hampir 3 minggu majlis pertunangannya berlalu, Danniel kini telah meninggalkan dunia fesyen yang selama ini diceburinya, kini dia telah bergelar pengarah urusan Pena Mutiara Sdn Bhd, sebuah syarikat penerbitan majalah dan komik. Namun begitu belum sesekali pun dia pernah bersua dengan tunangnya, bukan dia tidak teringin untuk bersua dengan tunang misterinya tetapi mamanya yang tak benarkan sebab kata mama biarlah segalanya menjadi misteri dan biar waktu pernikahan nanti berjumpa lagi bagus.


"Encik Danny kita ada tetamu," lamunannya pecah, Sumayyah setiausahanya sedang berdiri di muka pintu.

"siapa?" dia bertanya

Kartunis pinjaman dari syarikat Happy.."

"hurm...suruh dia masuk.."

Sesusuk tubuh dilihat melangkah santai memasuki biliknya, dengan lolipop di mulut, jeans lusuh yang telah koyak di hujung kakinya, beserta topi yang di pakai terbalik membuat mata Danniel sakit memandangnya. Aduii lelaki ke perempuan ni? hatinya tertanya-tanya, sekali tengok macam lelaki, dua kali tengok macam perempuan, adui khunsa ke apa...dia keliru

Erry Natasya memandang wajah dihadapannya, apahal? tak pernah nampak orang ke apa? macam pernah nampak je lelaki tu... hurmm... la..... encik sotong kurita yang pernah aku nak terlanggar hari tu... fikirannya pantas teringat pada peristiwa yang pernah berlaku hari tu..

"Yo mat lembut, amacam? kau dah pandai melintas jalan ke? selamba dia bertanya.

Sumayyah telah liur, mak ai beraninya dia panggil bos macam tu, macam sengaja nak kena pecat je perempuan ni..

"Hah er..err... awak yang perempuan yang hari tu ya? baru dia teringat, patutlah rasa macam pernah tengok je tadi.

"Yup...anyway aku Erry dari Happy Sdn Bhd..kau?"

"saya Danny, selamat bekerjasama," dia menghulurkan tangan untuk bersalam tapi salamnya terbiar sepi tanpa disambut oleh gadis itu dan akhirnya dia termalu sendiri.


Mereka berbincang tentang hal-hal yang berkaitan, sesekali berselang dengan gelak tawa, entah kenapa wujud rasa senang bila berbicara dengan gadis itu, sebab gadis itu terlalu polos langsung tak hipokrit seperti mereka yang lain yang pernah ditemuinya.

********

Danniel Zulaikha...adeyyss macam nama perempuanlah tunang aku ni, tapi apa kurangnya dengan nama aku ni, Erry Natasya... hehe sesuai-sesuai, agaknya memang jodoh kot, getus hatinya sendirian tatkala teringatkan akan tunang misterinya.

Pertunangan mereka hanya 7 bula, itu yang dia diberitahu...aduiii tak lama lagi kena tukar stylelah gamaknya, umi dah bising suruh pakai baju yang ladies-ladies ni, tapi masalahnya aku tak bersedia lagi, aku selesa dengan gaya begini... aduila pening otak den.


**********

"Danny cuba jalan tu macam lelaki sikit, ni mama tengok jalan lembut semacam, macam takda tulang je, cuba jalan tu macam ni, buka dada tu sikit, tunjukkan dada awak yang bidang tu.." Datin Nirmala menegur.

Aduiii mama dah buat dah... ada jea lah yang tak kena..dia mengeluh dalam hati, dan akhirnya dia hanya menurut, sabar jelah.

"awak tu tak lama lagi dah nak kahwin, sampai bila nak jadi macam ni, lagi satu selaku ketua mestilah tunjukkan sifat maskulin sikit depan staf, barulah orang nak hormat kat kita" sampuk Dato' Darius pula.

Dan akhirnya sepanjang hari dia berlatih atau dengan kata lain dipaksa berlatih berjalan seperti lelaki maskulin lain... adeyyss sakit pinggang mak..ops pinggang aku.

********
Sumayyah terpana melihat tingkah bosnya hari ini, adeyyla pertama kali aku rasa Encik Danny ni kacak, dia mengurut dada beristighfar, nasib baik aku dah kahwin kalau tak, hey tak tau nak cakap apa-apa dah...

Masuk-masuk sahaja pagi tadi dia terus menuju ke bilik bosnya, kemas apa yang patut dan sediakan minuman kegemaran bosnya. Namun kerjanya terhenti tatkala hidungnya terhidu haruman yang selalu dipakai oleh bosnya, dan apabila dia menoleh alangkah terkejutnya dia melihat atur langkah lelaki itu tidak seperti selalu, teratur, terserlah karisma sebagai seorang pemimpin. Hampir seketika dia menjadi seperti patung tegak... sehinggalah lelaki itu berdehem mematikan terus lamunannya.


"apasal awak pandang saya macam tu su? Danniel bertanya.

Pantas dia menggelengkan kepalanya "bos nampak lainlah hari ni" memang betul-betul lain.

Dan lelaki itu hanya tersenyum sebagai jawapan kepada persoalannya, teserlah kedua lesung pipit milik lelaki itu, Aduii sangat kacak.. hatinya berdetup lagi.. oitt ingat sikit kat suami kau... hati kecilnya mengingatkan akan status dirinya.

"Err.... saya keluar dululah En Danny.." baik aku keluar dulu sebelum perasaan aku melalut lebih jauh.

Danniel hanya menggeleng-gelengkan kepalanya melihat tingkah Sumayyah... hai macam-macamlah...


***********

Entah apa mimpinya si Danny ajak aku keluar dinner hari ni, kebetulan tak ada benda nak buat jadi aku setujulah.. Dia membelek wajahnya pada cermin, hurm oklah ni, hari ini dia hanya memakai blouse warna merah lembut dipadankan dengan jeans levis, dia hanya memakai sandal, tiada lagi kasut converse yang tersarung di kakinya seperti selalu.

Danny memandang tak berkelip wajah dihadapannya, dia hanya tersedar bila Erry memijak kakinya..

"aduii sakitlah... apa awak ni.." dia memasamkan muka..marah..

"Kau ni kenapa? pandang aku macam tak pernah nampak aku" tu dia bahasa gadis itu masih seperti selalu walaupun dress up telah bertukar.


"Mana ada saya pandang awak.."

"Hah..yelah tu, cepat lah order, kesian kat budak ni menunggu kau order dari tadi..." katanya merujuk kepada seorang pelayan yang dari tadi setia menanti order dari Danniel.

Suasana makan malam mereka dihiasi dengan pelbagai cerita daripada Erry, sesekali Danniel tersipu-sipu menjadi mangsa usikan gadis itu yang sememangnya sentiasa selamba, memang bukan daripada spesis minah cover. Tapi dia senang dengan tingkah itu, baginya masih belum melampau perangai gadis itu.

************

Menghitung detik demi deti disatukan dengan tunang misterinya, Danniel bertambah gundah, entah kenapa lewat ini terasa hatinya telah terisi dengan kehadiran seseorang, jatuh cintakah aku? tanyanya pada diri sendiri. Hanya tinggal lagi dua minggu.. hurmm cepat sungguh masa berlalu, karakternya juga telah berubah tidak lagi berjalan lagak seperti wanita, suaranya juga sudah tidak seperti golongan lembut itu lagi. Dia memang telah menjadi seorang lelaki semua sebab bantuan mama dan papanya. Thanks mama dan papa.

Erry saya dah jatuh cinta dengan awak, awak memang berbeza dari yang lain, awak tak hipokrit.. bisik hatinya.

Erry kenapalah kita dipertemukan selepas aku bertunang, dia mengeluh, Mungkin takdir kita hanya sebagai kawan.

Erry saya cintakan awak.. kalaulah boleh saya melafazkan ini pada awak..

*********

Uhuk...uhuk...!! dia tersedak-sedak, habis air sirap limau yang di minumnya tersembur mengenai Naila sahabatnya.

"Adeyyss sorry, sorry..." sempat dia memohon maaf pada Naila, dia masih mengusap dadanya, sapalah yang sebut-sebut nama aku ni, kacau betullah.. Erry Natasya merengus.

"Adui Erry habis basah baju aku, jomlah balik kalau macam ni.." ajak Naila, tak selesa berkeadaan begitu, rasa melekit badannya tika itu, karang tak pasal-pasal kena hurung dengan semut aku ni.. sempat lagi dia mengarut.

"Sorry Naila aku tak boleh nak tahan tadi tu yang tesembur kat kau.."

"Jomlah kita balik..: pantas tangannya menggamit pelayan kedai makan itu, hajat hati ingin menghabiskan masa bersama Naila teman baiknya sebelum dia menamatkan zaman solonya tapi.....apa nak buat..

***********

Erry, ada benda saya nak bagi tau awak... yelah hari ni kan last awak kerja kat company saya kan? Danny memulakan bicara mengisi ruang senyap antara mereka.

"hurmm...hari ahad ni jemputlah datang ke rumah saya, saya punya majlis perkahwinan hari tu," Danny memberitahu berat...wajah gadis yang mula mencuri hatinya dipandang.

"Hah..! majlis perkahwinan kau?" masih selesa beraku engkau seperti dahulu.

"Yup.." pendek dia menjawab.

"samalah kita, aku sebenarnya baru nak jemput kau ke majlis perkahwinan aku ahad ni, tapi kad jemputan dah habis stock so aku jemput guna mulut jelah.." Erry memberitahu.

Mereka berpandangan sesama sendiri, kebetulan apakah ini? Entahlah....

"Erry mungkin ini pertemuan kita yang terakhir, saya ada sesuatu nak bagi tau awak, saya tau benda ni memang tak patut, tapi saya perlu luahkan agar saya tak terkilan"
"hurmm apa dia?"

"saya cintakan awak"

"what...!!" terkejut beruk dia, rasanya, beruk pun takkan terkejut macam dia.. aku mimpi ke apa..
"saya cintakan awak Erry.." luah Danny ikhlas..

"Danny thanks, sebab cintakan aku, aku pun sama macam kau sebenarnya tapi sekarang semua tu tak pentingkan? kita pun bakal ada kehidupan sendiri, bagi aku perasaam aku sekarang tak penting, yang penting sekarang adalah menunaikan harapan, hasrat keluarga aku." panjang lebar dia membalas, memang dia juga punya perasaan pada lelaki dihadapannya, dia pun tak sedar bila perasaan itu wujud tapi baginya sekarang semua tu tak perlu lagi, dia bakal jadi milik orang.

Danny di hadapannya tertunduk, sama sepertinya berserah pada permainan takdir, dan malam itulah pertemuan terakhir mereka, selepas itu tiada lagi lagi mesej atau panggilan daripada lelaki itu...

"sah.." ungkapan itu memecahkan lamunannya kini.

Ah sempat lagi aku mengelamun ingatkan pasal hari tu, dia mengeluh perlahan.

"Natasya duduk elok-elok sikit, kejap lagi Zul nak sarungkan cincin majlis membatalkan air sembahyang" mak andam berbisik perlahan di telinganya menegur lakunya.

Dia perasan dari ekor matanya ada sesusuk tubuh berbaju melayu hijau pucuk pisang melangkah mendekatinya, tapi hanya seketika, sebelum langkah kaki susuk tubuh itu terhenti tidak jauh darinya.

"Eh Zul yang tercegat tu kenapa? cepatlah sarungkan cincin pada Sya ni buat membatalkan air sembahyang" terdengar suara mak andam becok menegur.

Pantas Erry Natasya mendongakkan wajahnya tak sabar melihat siapakah gerangan suaminya itu. Pandangan mata mereka berlaga, mereka terkaku seketika.

"kau...!" jeritnya

"Awak...!" Danniel terkejut teramat sangat...


"Erry apa kau kau ni? panggillah sopan sikit, dia tu suami kamu..." Puan Mazni menegur.
Erry Natasya dah tak peduli lagi apa kata orang, terus dia bangun menerpa ke arah Danniel, dipeluknya tubuh lelaki itu dan Danniel pula membalasnya lambat-lambat masih di awangan.

"lah... nampaknya pengantin kita ni macam dah tak sabar-sabar," terdengar suara-suara sumbang mengusik.

Danniel memimpin tubuh Erry Natasya dan didudukkan di birai katil, sebentuk cincin di sarungkan di jari manis kemudian dia tunduk mengucup ubun-ubun isterinya dan Erry membalas dengan mengucup tangannya.

Kenapalah aku tak perasan si Sya ni Erry, kalaulah aku tau tak adalah aku merana begini, bisik hatinya.

Aduiii Danny rupanya si Zul...buang karan je aku kecewa ingat kami takda jodoh.

Alhamdulillah syukur atas nikmat takdirMu tuhan ku...

"aku cintakan kau Danny" dia berbisik lembut pada telinga lelaki itu dan lelaki itu pula tersenyum lebar mendengarnya.

***********

"Sayang cepatlah sikit, kita dah lambat ni, nanti bising pula umi.." Danniel memanggil Erry yang masih lagi tak siap-siap berdandan sedari tadi.

"ok jap abang.... i'm coming.." terdengar suara isterinya dari dalam bilik.

Erry pantas mencapai beg tangannya, terkocoh-kocoh dia menuruni anak tangga.

"Macam ni je?" Danniel bertanya

"Yelah, habis nak macam mana lagi?" dia bertanya kembali.

"No abang tak suka Erry dress macam ni, make up pun tak pakai... pot..pet...bla..bla.." lelaki itu mula membebel menegur dirinya..

Tubuhnya ditarik dan didudukkan ke sofa, habis segala jenis alat make up di dalam tas tangannya dikeluarkan oleh lelaki itu, dan mukanya mula disolekkan

Aduii...dia dah buat dah.. ni yang masalahnya dapat suami bekas jurusolek dan pereka fesyen... heyyy dia yang lebih-lebih dari kita, tapi nak buat macam mana kalau hati dah sayang, terima jelah seadanya....





Friday, May 15, 2009

Cerpen : Seri Cahaya Senyuman Mu




"siapa nama kamu"

Dia tersentak... terkejut di soal secara tiba-tiba..

"akak tanya saya ke?" dia menyoal kembali inginkan kepastian.

"yela... awak ingat ada siapa-siapa lagi ke selain awak di sini?" sinikal jawapan yang keluar..

err...wajahnya memerah, malu disindir begitu..

"saya Seri, Seri Nur Ibtisam..." dia memberi tahu nama penuhnya...

"ok nama aku, Eva, yang tu Suria, Harith, Jefry, Lenny dan Lukman... ingat nama yang aku sebut ni... sebab kitorang yang akan jadi fasilitator korang sepanjang minggu orientasi ni.." panjang lebar Eva menerangkan sambil jari jemarinya menunjuk kearah pemilik nama-nama yang di sebutnya..

Seri hanya mengangguk...

"kamu tahu kenapa kami panggil kamu? Suria pula bertanya sambil memeluk tubuh.. wajahnya sedikit pun tiada secarik senyuman.

Seri menggeleng... tanda tidak tahu untuk tujuan apa dia dipanggil..

"kami panggil kamu sebab kamu lewat masuk dewan tadi, bukan ke kitorang dah kata pukul 2 pm semua orang mesti ada kat dalam dewan.. sekarang kau tengok jam kau pukul berapa?" Lukman bertanya..

Seri kalut memandang jam tangannya... Oh God... jam tangan aku mati.. aku ingat betul pukul 2 tepat...kenapalah time ni kau nak habis bateri... hatinya merengus..

"err abang sorry saya tak perasan, jam saya habis bateri..." terketar dia menjawab. Habislah aku kena denda.

"owh sekarang baru nak perasan ye? mata kau taruk mana hah? lagi satu jangan panggil aku abang, aku fasilitator kau bukan abang kau.. Panggil aku Encik...tapi kalau nak panggil aku tuan pun boleh juga" penuh sombong kata-kata lelaki itu pada kiraannya.

Ceh tuan konon... macamlah kau tu pangkat tinggi sangat.. baru jadi senior sikit dah bongkak..dalam tak sedar hatinya mengutuk lelaki itu.

"sebab kamu dah lambat hampir 20 minit kami terpaksa denda kamu... kami denda bukan suka-suka tau tapi nak bagi pengajaran supaya kamu lebih hargai masa dan menjadi teliti" Lenny yang sedari tadi hanya diam memerhati mengeluarkan kata... Nampaknya wajah gadis itu lebih lembut dan sedikit murah dengan senyuman..Lain daripada yang lain..


"tapi kak... saya tak sengaja..saya tak sedar jam saya habis bateri..akak dendalah jam saya je.. dia yang penyebab saya lewat" Seri pantas mempertahankan diri dengan alasan yang dikira tak masuk dek akal...

Ada ke patut suruh denda jam yang tak bernyawa tu... hisy tak patut tak patut budak ni...Lenny bergumam dalam hati..

*********

"hoi... mengelamun apa tu ?"

Seri tersentak terasa bahunya di tepuk kuat....

"aduuuhhhh....." dia mengaduh sakit...

"Cik Sally oitt.... awak ni tak nampak ke kawan awak ni kurus kerempeng orangnya, kot ia pun nak tepuk, tepuklah dengan penuh kasih sayang... sakitlah lah ngok..." Seri mengerut muka sambil tangannya mengurut-ngurut bekas tepukan tadi.. Wajahnya masam memandang Salmah Syuhaida roomate yang baru dikenali semenjak 3 hari yang lalu.


"sorylah.... hehehe aku rasa aku pukul guna kekuatan minimum dah tu... kau tu yang kurus sangat tu yang terasa aku pukul kuat sangat tu.... hehehe..."


"Eh kau menungkan apa ni? dari tadi kau termenung, taknak tido ke? esok kan kena bangun awal lagi.. induksi tak habis lagi..." sambungnya lagi.


"Takda menung apa-apa, just teringatkan si mamat kerek fesi kita tu... sakit hati aku... encik konon.. rasa nak tumbuk jea mulut dia tu..laser ngalahkan orang perempuan" sungguh sakit hatinya mengenang tingkah laku Lukman siang tadi.


Tak pasal-pasal dia kena denda akibat kelewatannya. Bukan salah dia, dah jam tangannya habis bateri. Huh itupun nak denda tak bagi peluang langsung.. Padahal aku baru 1st time lewat. Hatinya masih sakit dengan peristiwa siang tadi. Nasib baik orientasi hanya seminggu lepas ni jangan harap aku nak panggil kau encik tengok muka kau pun aku tak ingin. huhhhh... benciii...


"oitt mengelamun lagi.... malas lah aku layan kau macam ni... aku tidur dulu lah.." seperti merajuk suara temannya itu. Bukan dia sengaja mengelamun tapi dah termengelamun... layan jela kan.. bukannya selalu pun.. hehe

"Ok good night Sally, mimpikan aku..."

"Good night too, tak kuasa aku nak mimpikan kau baik aku mimpikan cik abang aku, lagi best"

"jangan lupa makan ubat sebelum tidur nanti Seri, kalau tak jenuh aku nak bagi cpr kat engkau nanti...." sempat lagi Sally mengingatkan rutin hariannya walaupun mereka baru kenal tak sampai beberapa hari.

"swicth off the lamp sekali, nanti makcik warden membebel lak" Selimut ditarik menyelubungi tubuh sehingga ke pangkal leher..

"Yes Ma'am saya tahu..." Seri menjawab ringkas dengan nada mengusik.


***********


Hari keempat orientasi memang begitu menyiksakan baginya. Paling benci dengan kerenah fesi-fesi yang kerek. Seri pun tak tahu kenapa Lukman seolah-olah tak puas hati dengan dirinya. Tadi pun dia telah ditengking oleh Lukman dengan alasan yang tak masuk dek akal...Pakcik tu memang sengaja cari pasal dengan aku. Hampeh...

"penatnya.... dia mengeluh sambil menyeka peluh yang menitik di dahinya. Dada terasa sesak semacam. Memang begitu keadaan dirinya jika terlalu penat.

"Sally aku pegi toilet jap eh..." beritahunya pada Sally. Pantas kakinya diatur dia memang tak suka kalau orang melihat keadaan dirinya begitu.

Tetapi hanya beberapa langkah dia rasa tangannya di raih, dia menoleh.

"Aku temankan kau ek, muka kau nampak pucat lah..."

Dia hanya mengangguk..

Inhaler dilalukan perlahan kedalam mulutnya... Tarik nafas hembus...tarik nafas hembus....

Sally disisi masih memandang seperti tadi. Ada riak risau timbul diwajah itu. Pantas sebuah senyum diukir, dia tak mahu temannya fikir bukan-bukan.

"Aku ok dah Sally, tak yah le buat muka gitu, aku pulak yang rasa lain macam" memang kebiasaan selepas menggunakan inhaler, beberapa minit kemudian dia akan kembali ok..


"jomlah kita pegi student centre balik... kang tak pasal-pasal aku kena denda nanti tengan "tuan Lukman" tu...." sengaja dia kuatkan sebutan nama lelaki yang paling dibencinya.


Ketika melangkah masuk ke dalam student centre, Seri perasan yang mata Lukman merenung tajam ke arahnya... Ah peduli apa aku...hatinya berdesis


************

Lukman bersandar perlahan pada kerusi yang terdapat di situ.. Malam ni malam terakhir minggu orientasi. Esok adalah penutup untuk orientasi. Fikirannya asyik terlayang pada wajah seseorang gadis yang telah mencuit perasaannya. Belum pernah ada seorang gadis yang seberani gadis itu. Gadis itu begitu berani berbalas pandang dengannya tika dia sedang dihambat marah. Berani betul gadis itu. Betul-betul menguji egonya. Dan gadis itu tak lain tak bukan Seri Nur Ibtisam lah... seri cahaya senyuman.. hatinya berbisik tentang makna nama gadis itu. Tapi kenapa senyumannya mahal? kalau dengan aku senyumannya tak berseri pun... kelat jea.. urghhh macam mana tak kelat senyuman dia kalau aku asyik buli dia jea.... hehhehe...


"Luke... jauhnya kau menung, ingat apa ni? Harith temannya yang hanya memerhati tingkahnya menegur.


"Hurmm... takda ingat apalah... aku penat sikit ni.. so macam mana esok? masing-masing ada tugas sendiri kan? so aku mahu semua beri fokus pada tugas masing-masing, tak mahu kelam kabut" dia memberi arahan selaku ketua untuk minggu orientasi pada kali ni. Wajah kepenatan yang lain dipandang satu persatu.


"Luke ada apa-apa lagi ke? aku dah ngantuk sesangat ni..badan penat tak ingat dah" Eva bertanya, kepenatan tergambar di wajahnya.


"ok...that all kot.. apa-apa hal bagi tau aku k..korang boleh balik and rest, aku pun penat sangat da, badan pun dah melekit semacam, nak mandi" Lukman bangun petanda perbincangan mereka berakhir di situ.


*********


Kepenatan dengan aktiviti siang tadi memang betul-betul membantu lena tidurnya. Seri begitu lena, sehinggalah tiba-tiba dia rasa anda benda kecil merayap di kakinya, kemudian naik ke betis pula. Pada mulanya dia tidak menghiraukannya. Dalam fikirannya mungkin hanya khayalannya. Tapi bila rayapan itu semakin ligat, pantas dia membuka mata, dalam samar-samar cahaya dia melihat benda hitam itu, masih bergerak bukan satu tapi dua, lagak sedang main kejar-kejar atas dirinya. Dalam keadaan masih mamai bendaiitu diamatinya...lama......


"makkkkkkkkkk......!!!" dia menjerit kuat cukup untuk mengejutkan Sally dari lena.

Gadis itu bingkas bangun, suis lampu dinyalakan. Pantas diterpanya kearah tubuh seri yang sedang menggeletar itu,

"kenapa Seri?" gopoh dia bertanya. Risau melihat wajah temannya yang mula pucat. Budak ni bukannya betul sangat.

"li...lipas...ada lipas kat baju aku.." terketar-ketar Seri memberitahu. Memang sedari kecil dia sangat takutkan lipas, tak tahu apa sebabnya.


Sally memandang pada pakaian Seri, memerhati jika masih ada lagi serangga tu. Tapi memang dia tak nampak kelibat serangga itu, mungkin telah melarikan diri. Dia melabuhkan duduknya pada birai katil Seri. Tubuh gadis itu yang masih menggeletar di tarik kedalam pelukannya. Diusap perlahan belakang tubuh temannya itu. Cuba menenangkannya. Dapat dirasakan betapa lajunya degupan jantung rakannya itu. Tiba-tiba hatinya dipaut cemas. Tubuhnya direnggangkan dari tubuh Seri, di pandang wajah sahabatnya itu. Pucat....!!


"Seri.... kau ok tak ni...." gadis itu hanya menggeleng lemah. Ya ALLAH apa aku nak buat ni. "Seri inhaler kau mana? dia menyoal. Dan gadis itu hanya menunjukkan jarinya kearah lockernya dan Sally pantas menerpa kearah yang ditunjuk, menyelongkar untuk beberapa ketika sehingga benda yang dicarinya di temui.


Inhaler dihulurkannya pantas pada Seri yang telah pucat membiru wajahnya. Terketar-ketar gadis itu mencapainya. Untuk beberapa ketika keadaan masih seperti tadi. Sally bertambah bimbang. Namun kebimbangan sedikit demi sedikit mula pudar bila melihat wajah Seri semakin pulih ke asal.


"hurmmm... tidurlah Seri" Perlahan tubuh Seri direbahkan kembali, selimut dihujung kaki di tarik menyelubungi tubuh temannya itu sehingga paras dada. Diusap perlahan rambut Seri. Setelah diyakininya sahabat itu betul-betul ok. Dia bangun


"Apa-apa panggil aku.." sempat dia berpesan sebelum kembali ke katilnya sendiri.


****************

Seri begitu riang, sebentar tadi majlis penutup minggu orientasi, bermakna tempoh-tempoh yang paling dibencinya telah tamat. Hatinya terasa lapang, lepas ni mereka ada 2 hari sebelum memulakan sesi kuliah.. yeayyyhh happy... tak perlu nak tengok muka fesi-fesi yang kerek-kerek tu lagi..sempat lagi tu hatinya.

"weii Seri, awat lah aku tengok hang ni dok tersengih-sengih ja la ni? hang ni ok ka ko?" tiba-tiba lamunannya pecah. di tolehnya ke arah suara yang menegur, tak lain tak bukan suara Zaleha Aimal, gadis yang lebih popular dengan panggilan Leha Kepoh kerana kekecohan mulutnya melontar persoalan tanpa mengira masa waktu dan mood orang.. Memang budak yang jenis terus terang... Hisyy aku ni sempat lagi mengelamun...pantas dia menggeleng-gelengkan kepalanya.


"apa yang geleng-geleng ni? ok ka tak ok?" hisy pening aku nak faham budak Seri ni.

"ala Leha, si Seri tu tengah happy sebab lepas ni dia tak perlu jumpa dengan "abang Lukman" dia.. mesti lepas ni dia rindu nak kena pekik, dan denda dari "abang Lukman" dia tu.." hehehe... sengaja Sally tekankan perkataan abang pada nama Lukman, tak lain tak bukan bertujuan mengusik temannya itu.

"korang ni ada-ada jelah... boring la asyik-asyik nama pakcik tu jea aku dengar macam takda nama lain nak sebut" Seri memasamkan wajah, tak senang dengan usikan rakan-rakannya. Sally dan Leha hanya berpandangan sesama sendiri sambil mengangkat kening.

"eley marah kunun... dalam hati ada sikit suka juga.. nak menafikan lah pula" usik mereka berdua serentak

"bencilah korang ni... aku balik bilik dululah.." pantas dia mengangkat punggungnya mahu berlalu. Tak tahan berlama di situ, asyik-asyik aku je yang jadi bahan , hisyy... dia berdengus.

Dalam pejalanan pulang ke biliknya, fikiran asyik melayang, menerawang entah ke mana-mana, Eh kenapa aku rasa macam lupa sesuatu jea ek... langkahnya terhenti dia meletakkan jari telunjuknya pada dagunya berfikir... hari ni berapa haribulan... pantas handsetnya di capai.. Ghosh...! 2 julai, today is my birthday...adeyy camna aku boleh lupa... tapi... memang patut pun aku lupa.. takda sapa pun call aku and wish..Dia bergumam perlahan... ah.. biarlah aku bukan siapa-siapa pun yang perlu di rai..

Sesampai di pintu biliknya dia perasan ada sekeping kertas terselit di bawah pintu, dia tunduk mencapai kertas itu, dibacanya perlahan

Seri, Jumpa malam ni di b17, 8pm hari ni, wajib + penting~

Seri mengerutkan dahinya, siapa pula yang nak jumpa aku ni, dah la tak tulis nama, nak pergi ke tidak, tapi dalam kertas tu kata penting.. ah.. pergi je la, dia akhirnya membuat keputusan.


************


"jadi ke planning you tu Luke" Lenny bertanya kepada Lukman tentang apa yang telah dirancangkan.

"hurmm aku tak bagitahu apa-apa mean jadilah cik Lenny oit.."

"are u sure ke Luke? tak mahu ubah fikiran dah?" Suria pula menyampuk

"yup terlebih sure, dah la korang, just buat jea la seperti yang I rancang..."

"ok Luke, engkau ni ada-ada saja lah...tapi yang ni last, lepas ni kitorang tak mahu masuk campur dah dengan rancangan kau tu..." Jefry bersuara

"ok...ok aku promise yang ni last, lepas ni tak ada lagi dah..."


**********


Seri bersiap-siap perlahan, jeans lusuh dan t-shirt lengan panjang di sarungkan ketubuhnya... ringkas. Sally yang dari tadi hanya memerhati mula kehairanan. Isyy mana pulak minah ni nak pergi bersiap-siap malam-malam gini.

"Sally aku keluar kejap, ada hal sikit....." beritahunya

Belum sempat Sally bertanya apa-apa dia sudah berlalu. Hisy macam ribut, tak sempat tanya apa dah cabut.

Langkah kakinya di atur perlahan, matanya meliar memerhati tulisan yang tertera pada setiap pintu-pintu yang di lewatinya. Hisy mana ni...dia mula merungut... hah...b17 tu pun biliknya.. pantas kakinya di atur ke b17. Pintu bilik itu ditolak dengan perlahan. Seri menjengah... hurm tiada siapa-siapa pun ke aku salah tempat, sekali lagi dia mengamati tulisan yang tertera pada pintu itu...isk betul la ni...hurmm mungkin orang tu lambat kot... takpalah aku masuk dulu tunggu kat dalam...tanpa berfikir panjang kakinya diatur memasuki b17, baru beberapa langkah, tiba-tiba pintu di tutup dari luar, dia berpaling berlari mendapatkan pintu...tapi dia bertambah terkejut pabila mendapati pintu telah dikunci dari luar.. dia berusaha membuka pintu itu tetapi tak berjaya, dan dia akhirnya dia kehabisan ikhtiar

"tolong....siapa tu....tolong bukak pintu....jangan kuncikan saya..." rayunya memohon ... tetapi lain pula jadinya, lampu tiba-tiba di matikan, menambahkan lagi ketakutan yang menyelubungi Seri. Telinganya tiba-tiba menangkap bunyi suara mengilai-ngilai, orang menangis dan menjerit... Seri bertambah takut sangat takut. Tombol pintu dipusing-pusingkan berdoa moga-moga dia mampu membuka pintu tersebut, tetapi tetap tak berdaya.. Badannya mula berpeluh.. Segala macam rasa, takut, kecut bercampur aduk... Ya Allah tolonglah aku... siapalah lah yang buat aku macam ni.. terasa mahu menangis pun ada juga akibat diperlakukan begitu..

Hampir dia putus asa... tangannya mengurut-ngurut dadanya yang terasa sangat ketat, sukar bernafas, dia meraba-raba saku seluarnya dalam kegelapan itu...Hell...!! aku tak bawak inhaler...dia mengeluh lemah...apalah nasib aku ni..dahla kena dajal..agaknya ajal aku dah sampai kot... getus hatinya, dia benar-benar putus asa.

Pintu tiba terbuka, lampu yang terpadam tadi kembali dinyalakan...

Sebiji kek beserta lilin disua kepadanya...lagu selamat hari lahir berkumandang menggantikan suara-suara mengilai ketakutan tadi, Seri terkejut... terpempan...tiba-tiba dirasakan tubuhnya melonglai...nafasnya sesak...

Lenny yang perasaan perubahan wajah Seri itu pantas menerpa... tapi segalanya terlambat... gadis itu telah tersungkur menyembah lantai... Mereka yang lain jua terpempan...

"Seri..........!!" Sally yang ntah dari mana munculnya menerpa. Kebetulan dia terjumpa nota yang ditujukan kepada Seri dan dek kerana rasa tak sedap hati apabila terpandangkan inhaler temannya yang terletak diatas meja belajar, dia mengambil keputusan untuk menuruti Seri.

Pandangannya gelap...dunianya sunyi sepi...ya Allah telah tibakah masa aku....


***********

Lukman mengeluh...dia kesal, dia cuma hendak suprisekan gadis itu tapi tak sangka pula gadis itu berpenyakit. aduyyy...dia memicit-micit dahinya..

"Luke bukan salah kau sorang pun, lagi pun kitorang pun salah gak...alah lagipun semua orang tak jangka pun budak tu sakit...yelah tengoklah sepanjang orientasi hari tu, aktif jea..." Harith menepuk bahunya memujuk..ada logiknya juga kata Harith itu.

Seri Nur Ibtisam membuka matanya perlahan...eh kat mana aku ni... kenapa aku kat sini..dia terpinga-pinga. Topeng oksigen melekap pada wajahnya.

"Seri kau dah sedar...?" ditolehnya pada suara itu dan dia mengangguk sambil mengukir senyum lesu.. Kepalanya terlalu sakit.. Tangan meraba-raba memegang kepalanya... berbalut.. eh kenapa berbalut...dia bertambah hairan.

"kau jatuh...kau tak ingat ke?" dia hanya menggeleng.. otaknya cuba di atur kembali mengingati apa yang berlaku.

"tulah dah berapa kali aku cakap jangan lupa makan ubat, jangan lupa bawak inhaler, tengok apa jadi sekarang? nasib tak jadi apa-apa tadi, kau tahu tak aku dah hampir hilang nyawa tengok kau pengsan tadi...." Sally berleter, ada takungan air mata terdapat di tubir matanya.. Sungguh dia risau..

Seri memegang lembut jari jemari temannya itu, "sorry aku tak niat nak risaukan kau, aku ingat keluar kejap jea, tu yang aku tak bawa tu...." perlahan suaranya dituturkan.

"Seri akak dan yang lain pun mintak maaf juga..kitorang ingat nak suprisekan birthday seri tapi tak sangka begini jadinya...." Suria yang dari tadi diam, akhirnya bersuara diiringi anggukan Eva, Jeffy, Harith dan Lenny.

"takpalah kak... thanks sudi celebrate my birthday..sebelum takda siapa-siapa pun yang ingat nak celebrate..." dia tersenyum pahit..

Suasana menjadi bisu seketika...sehinggalah pintu bilik rawatan itu di buka dari luar.. Kelihatan kelibat Lukman mengatur langkah kearahnya. Seri pantas memalingkan wajahnya kearah lain. Kenapalah pakcik ni pun mesri ada kat sini.... dia mengeluh..

Semua mata-mata memandang ke arah Lukman, seolah faham dengan isyarat mata yang diberikan, mereka yang lain beredar keluar dari bilik itu. Akhirnya hanya tinggal mereka berdua kini........ Masing-masing hanya selesa membisu

"Seri, abang mintak maaf.."akhirnya Lukman bersuara

Abang....adeyss geli telinga aku dengar.. dulu bukan main marah lagi aku panggil kau abang.. nasib baik aku tengah tak berdaya ni, kalau tak memang siap kau aku sembur, sempat lagi hatinya membebel jengkel..

"takpalah saya dah maafkan, dan thanks sebab sudi sambut my birthday" uikk lain pula yang terkeluar dari bibir ni... lain yang aku nak cakap lain pula yang keluar....pantas betul mulut aku dari hati ni.

**********

Lukman memandang asyik pada wajah Seri yang begitu asyik mengadap buku Macroeconomics sedari tadi..

"ouchhh...."dia mengaduh kesakitan tiba-tiba

"padan muka....siapa suruh mata tu miang sangat renung anak dara orang sampai gitu sekali" Seri hanya menjelir lidah melihat Lukman mengusap lengannya yang menjadi mangsa cubitannya tadi..

"alah... abang bukan pandang siapa-siapa pun... " Lukman menjawab..

Hampir 2 tahun sudah peristiwa itu berlalu, tak sangka peristiwa itu membuahkan bibit-bibit cinta antara mereka. Dan kini mereka telah pun mengikatkan tali pertunangan. Dia pun telah berjaya menamatkan pengajiannya. Dia memang bahagia kini.. Kesihatan Seri pun alhamdulillah semakin baik...Seri cahaya senyumanmu betul-betul membuatkan hidup aku bercahaya bahagia.

Thursday, May 14, 2009

Cerpen : Cinta Nescafe




Memang monyet punya manusia, selamba kodok jea, ada ke patut? memang tak patut kan? mamat tu boleh buat muka selamba jea, macam tak bersalah selepas tin nescafe yang ditendangnya mengenai dahi aku, apa mamat tu pekak ke? tak dengar ke aku mengaduh punyalah kuat. huh...! nasib baik tak kena kat muka aku, kalau tak sure cedera muka I, tak pasal-pasal kurang hantaran nanti....Aduhhh tak kuasa I.


Adesss apa benda yang aku mengarut ni da... Syi atau nama sebenarnya Hannan Insyirah menggaru-garu kepalanya yang tak berapa nak gatal itu. Peristiwa siang tadi betul-betul mengganggu mindanya.

"huh tak maulah teringatkan mama tu, baik aku siapkan cerpen ni, esok boleh poskan dalam blog" gumam hatinya.

"idea..idea...i need idea.." dia mengetuk jari-jemarinya pada meja kerjanya yang terdapat dalam biliknya itu, sungguh entah kenapa otaknya hari ni beku, blur semacam, idea yang dicari tak kunjung tiba, "aiseyh awat blank semacam ja aku hari ni..."


Gitar kapok yang tersandar pada dinding di sebelah katilnya dicapainya. Dah hampir seminggu dia tidak menyentuh gitar kesayangannya itu. Jari jemarinya perlahan memetik gitarnya sambil bibir melagukan lagu kesukaannya.

"Dihimpit decengkami rindu ini...
Gerimis dukaku menggamit kenangan silam..
Resah dan pilu menghampiri...."

Lalala....lagu Mungkir Bahagia itu dilagukan dengan penuh perasaan..Ehemm sedap gak suara aku ni...,agak-agak kalau masuk One In a Million boleh menang tak? kekeke... dia tergelak kecil dengan bicara hatinya sendiri, perasan sungguh.


*************

Muaz bersiul-siul kecil sambil sesekali kakinya menendang-nendang rumput-rumput yang terdapat di sekitar taman itu, namu dalam asyik menendang rumput-rumput itu dia tertendang sekali tin nescafe kosong yang terdapat sekali di situ. Matanya terbuka luas, mulutnya terlopng terkejut bila mendengar satu suara yang agak halus mengaduh kesakitan.


"Alamak mati aku, nak buat macam mana ni" gundah hatinya bila melihat pemilik suara itu sedang mengusap kepalanya sambil mulutnya mengomel-ngomel yang Muaz sendiri tak berapa nak dengar butir bicaranya.

"ah buat bodoh jelah... aku bukannya sengaja pun" dia membuat keputusan sambil berlalu tanpa sedikit pun meminta maaf kepada mangsa keadaan tadi.

"buat muka selamba and blah lagi senang..."getus hatinya

Muaz mengeleng-geleng perlahan, apasallah asyik teringatkan peristiwa pagi tu, jiwa kacau betul la....rungutnya .. Nak buat apa yahari ni, telefon Nelly tapi rasanya Nelly dah tidur, teringat pula kepada kekasih hatinya Nelly Aida, Nelly yang cerewet,manja dan kadang-kadang dia sendiri rimaslah pulak bila Nelly mula terlebih manja, Hesy macam anak kucing lapar pun ada juga, menggesel-gesel tubuh pada bahunya kalau tiba-tiba datang mood manjanya. Seram juga Muaz kadang-kadang dengan situasi itu, takut tak mampu nak kawal nafsu, terbabas nanti aku juga yang susah.


Perkenalan mereka bermula kira-kira satu setengah tahun yang lalu, pertama kali melihat gadis itu dengan lebih dekat, hatinya mula tertarik, siapa tidak mahu kenal gadis yang lemah lembut, manja, dan pandai bergaya begitu. Dan akhirnya selepas mengenali beberapa ketika mereka mengambil keputusan memeterai hubungan mereka sebagai sepasang kekasih, dan dia tak dapat nak melupakan perasaannya tika itu, dirasakan dunianya terlalu indah ketika Nelly menyatakan persetujuannya menjadi kekasih hatinya.


Dalam ralit melayan perasaan, dia tak sedar entah bila dia terlena, dengan lampu bilik yang terpasang hingga ke pagi.


************
"oit Syi lajunya nak kemana tu?" Insyirah pantas menoleh pabila terdengar dirinya di tegur. Kelihatan Nurida sedang tersengih memandang kearahnya.

"aku nak cepat ni, Encik Boss paggil, entah apa yang dia hendak entah" pantas laju mulutnya menutur bicara menjawab soalan temannya.


"ok lunch nanti lunch sama-sama eh"

"ok tempat biasa" sambil membuat isyarat tangan ok, langkah kakinya diatur pantas menuju kebilik bosnya Dato' Azman Aftar.


Insyirah merungut-rungut tak puas hati, raut wajahnya sedikit tegang, selepas keluar dari bilik bosnya tadi, itulah raut wajah yang Nurida nampak, hendak bertanya takut pula kawannya itu berangin, macamlah dia tak tahu yang perangai kawannya yang sedikit baran itu.


"benci betullah dengan encik boss tu," tiba-tiba tanpa diduga Insyirah membuka bicara.

"Kenapa pulanya?" Nurida pantas pula mengajukan soalan, tak sabar nak mengetahu apa yang berlaku sebenarnya.


"ada ke patut, dia suruh aku betulkan balik kerja semalam and then kerja tu mesti ada atas mejanya dia esok sebelum pukul 9 pagi, alamatnya aku balik lambat lagilah hari ni..."

Insyirah membebel-bebel meluahkan ketidakpuasan di hatinya.

"Encik boss tu tak tahu ke aku ni perempuan, manalah elok balik lambat-lambat, apa-apa jadi karang aku dan keluarga aku yang susah..."masih lagi tak berhenti-henti membebel.

Macam mak neneklah pulak si Syi ni... Nurida mengomel didalam hati.

"Alah Syi, janganlah marah sangat, apa kata aku tolong kau?" Nurida menawarkan bantuan.


Mendengar kata Nurida, sekelip mata wajah Insyirah bertukar tona cerah, matanya bersinar..

"betul ke kau nak tolong aku ni? ni yang buat aku sayang kat kau ni" tanpa menghiraukan keadaan sekeliling pipi Nurida di kucupnya.

"oitt....oitt.. apa ni, kalau ya pun happy, janganlah over sangat" marah Nurida sambil mengesat pipinya dengan tangan, "nanti orang ingat kita ada skandal pulak" sambungnya lagi.


Insyirah hanya buat muka selamba, tersengih lebar menayangkan giginya, "Eh jom pergi lunch, aku laparlah..." serentak dia menarik tangan Nurida menyebabkan temannya hampir terjatuh. Teman-teman sepejabat yang lain hanya mampu menggelengkan kepala melihat tingkah mereka. Macam buda-budak.... itulah yang terbit dalam hati mereka.


***********

Muaz bersandar lesu pada kerusi yang terdapat di taman itu, hatinya masih terasa sakit, hiba mengenangkan kasih sayang yang diberi seihklas hatinya tak dihargai langsung, dia masih seolah-olah tak percaya dengan apa yang dilihat.


"inikah balasan atas kesetiaan aku Nelly? Mengapa sanggup kau buat aku begini?" hatinya merintih hiba, kecewa dan sedih semua bercampur aduk.


Tengahari tadi dia sengaja menuju ke pejabat kekasih hatinya itu, hajatnya mahu mengajak lunch bersama, tapi sengaja dia merahsiakan tentang kedatangannya kononnya ingin membuat kejutan tapi sebaliknya, dia yang terkejut. Nasib baik tiada lemah jantung, kalau tidak dah arwah agaknya dia hari ni. Dia mengurut-ngurut dadanya, terasa sebal perasaannya. Terbeliak biji matanya bila dia menolak pintu bilik Nelly, melihat kekasih hatinya sedang asyik berkucupan dengan seorang lelaki dengan pakaian yang hampir tak sempurna mana...


"hancur hatiku menjadi keping-keping...."

Bait-bait lagu nyanyian Ahmad Dhani tiba-tiba menerjah ingatannya.

"ini bukan jadi keping-keping dah, tapi dah jadi debu terus" bisik hatinya sendirian.


Hannan Insyirah berjalan-jalan sendirian di sekitar taman itu, memang itu kesukaannya jika dia punya kelapangan masa. Air tin nescafe ditangannya di teguk perlahan, minuman kesukaan sedari kecil.

"kata orang nescafe ni tak berapa elok untuk kesihatan, tapi pedulilah,asalkan aku suka sudahlah, yang sakit pun aku bukannya orang lain" dia bergumam sendirian. Matanya meliar mencari tong sampah, hajat hatinya mahu membuang tin nescafe yang telah kosong isinya itu.


"Hisy mana pulak tong sampah ni, karang aku buang merata-rata karang kena samanlah pulak..." sungutnya sendirian, mata masih lagi diliarkan ke kiri dan kanan, dan tiba-tiba matanya tertancap pada seorang lelaki yang sedang asyik melayan menungan.


"macam pernah kulihat mamat tu, tapi di mana ya?" dia meletakkan jari telunjuknya pada dagunya dan berfikir.


"hah....! mamat tin nescafe hari tu..." baru dia teringat kini, mamat itulah yang bertanggungjawab atas kebenjolan di kepalanya hari tu.


"Kali ni siap kau..." akal fikirannya mula merencana sesuatu, tin nescafe di tangannya di pandang, dia tersenyum nakal dan langkah kakinya di atur ke arah lelaki itu yang masih tak sedar lagi akan kewujudan dirinya.


"kukkk....!!" terasa dahinya dihentak sesuatu..

"ouchh...!! dia mengaduh kesakitan, pantas matanya meliar melihat sekeliling mencari benda apakah yang telah menghentam dahinya.


"hah...! tin nescafe? mana pulak datangnya benda ni" Muaz memandang sekeliling. Bertambah terkejut apabila melihat seorang gadis sedang memeluk tubuh tidak jauh dari tempat duduknya sambil menghadiahkan senyuman yang mengejek.


"weii... apasal kau..." tak sempat habis bicaranya gadis itu pantas memotong.

"Ini balasan kau, hari tu kau tendang tin nescafe kena kepala aku.." Insyirah tersenyum puas, Padan muka..tahu sakit...hatinya sempat lagi mengejek lelaki itu.

Muaz terkejut, la minah ni nak balas dendam ke, memang sengaja cari pasal, mood aku tengah tak baik ni...


"Sekarang kiranya 1 sama la ek.." Insyirah menyambung lagi, terasa puas di hatinya, dia berlalu sambil menyanyi-nyanyi kecil. Gembira dengan kejayaannya.. kekeke... baru kau tahu siapa aku..

Tapi..tiba-tiba terasa pergelangan tangannya di sentap. terpusing tubuhnya..

"bukkkk...!!" tersembam wajahnya pada dada bidang milik lelaki itu.

"oitt apa ni? mak aku kata, lelaki dengan perempuan bukan muhrim haramlah bersentuhan..", marah Insyirah sambil menggosok batang hidungnya yang terasa sengal, "orang ke apa mamat ni, keras semacam..." sempat lagi tu.

"oit tu mak engkau yang kata, bukan engkau" selamba Muaz membalas, siapa suruh cari pasal.

"Ingat aku takkan lepaskan kau", Muaz memberi amaran keras, pandangan tajam diberikan kepada Insyirah. Hai anak siapalah perempuan ni, kesian mak ayah dia, ada anak perempuan tak rupa perempuan, kasar semacam... sempat pula hatinya bersimpati kepada keluarga gadis itu.


"oi kirany kita takda apa-apa hutanglah, siapa suruh kau cari pasal dengan aku dulu? lain kali buat salah mintalah maaf, takdalah aku berdendam" tajam renungan matanya memandang wajah Muaz, masing-masing tidak mahu mengalah.

"weii monyet lepaslah tangan kau tu, sakitlah monyet," tersentak Muaz mendengar gelaran yang diberikan oleh gadis itu.


"apa kau kata? kau panggil aku monyet? suka hati je kau panggil aku macam tu, perempuan katik..!!"

"hah... ! kurang ajar sungguh... ambik kau.." kakinya pantas memijak kaki milik Muaz.

"Aduii..." dia mengaduh, cengkamannya terlepas.

Sebaik sahaja tangannya dibebaskan, Insyirah pantas melarikan diri...

"wekkkkk!! padan muka..." sempat lagi dia menoleh sambil menjelirkan lidah.

"apa punya perempuan lah minah tu, macam tak cukup akal kea" Muaz menggelengkan kepalanya. Sengal didahinya terasa kembali...

"ah balik rumahlah...sampai rumah nanti mesti mama ingat aku bergaduh... senget punya perempuan..."


********

"kau ni kenapa Syi? Monyok jea aku tengok, nak kata putus cinta, setahu aku kau ni single mingle lagi kan? Nurida bertanya, hairan, sedari tadi dia melihat Insyirah asyik termenung, biasanya gadis itu yang selalu menceriakan suasana pejabat mereka dengan mulut yang tak reti diam macam burung murai yang riang berkicau tapi hari ini diamlah pulak, risau pulak hatinya.

"Takda apa-apalah, aku cuma sedih sikit, yelah hari ni kan last day si encik boss tu kat sini, lepas ni takdalah orang nak marah aku, mesti aku sunyi....huhuhu"

Nurida menepuk dahinya, alahai benda itu yang difikirkan sampai begitu sekali, ingatkan fikir pasal apa masalah dunia ke, buang masa aku je cari e kat minah ni, hapa-hapa ntah...sungut hati Nurida.

"Ceh beda tu yang kau fikirkan, buang masa aku jelah kau ni" Nurida berlalu ke mejanya, malas melayan kerenah Insyirah yang macam-macam tu.

"hehehe.... saja jea buat gimik, nak tengok kau care dekat aku ke tidak" Hannan Isyirah mengenyit matanya sambil tersenyum nakal, gembira dapat mengusik sahabat baiknya.

"eh...eh tapikan Nuri, hai inikan anak dia masuk gantikan encik boss tu, kau rasakan anak dia ada macam dia tak?" Inyirah bertanya.

"Woi apa Nuri ni? dah macam burung nuri jea aku dengar" marah Nurida tak gemar dipanggil begitu. "manalah tau gaya dia macam mana, kita tengok je lah nanti" sambung Nurida..

Hehehehe...Insyirah tergelak.... hatinya di ulit bahagia dapat mengusik temannya yang satu itu..

"wah seronoknya gelak, ni nak kerja ke nak gelak?" tiba-tiba ada suara asing menegur gelakknya, siapakah gerangannya?

Tawanya terhenti, matanya terbuntang dan Nurida lagilah terkejut.

"Monyet...!!" Insyirah terjerit kecil

"Hai katik....jumpa lagi kita..." lelaki di hadapannya menegur sinis

Apa benda ni, sorang monyet,sorang katik, Nurida kehairanan, tak faham apa-apa..

"ok guys, mulai esok anak saya akan menggantikan tempat saya, saya perkenalkan ni anak saya Muaz Azfar Azman Aftar, masih single and available, umur 28 dan agak romeo sikit, kena hati-hati dengan dia ni..." Terdengar suara Dato' Azman membuat pengumuman disertakan dengan usikan kepada anaknya, sengaja mahu mewujudkan suasana santai. Ketawa mereka di situ pecah.

"papa ni sengaje je nak kenakan Muaz" Wajahnya bertukar masam, malu di usik di hadapan ramai-ramai begitu.

"dia ni boss baru aku? kenapalah mesti mamat ni...? haduiiii benci..!"

"Hai semua, saya harap kerjasama dari anda, dengan saya mudah je caranya, anda hormat saya, saya akan hormat anda kembali" mendalam kata-katanya itu sambil matanya menjeling ke arah Insyirah yang telah memerah wajahnya.

"Hehehe...lepas ni siaplah engkau katik" hatinya tertawa jahat, pelbagai rancangan sudah terencana dalam kepala otaknya.

Episod huru-hara dalam hidup Insyirah pun bermula, semuanya berpunca daripada hanya satu tin nescafe, hai mungkin sudah takdir kot...

*********

"Hadui penatnya" Insyirah melepek kepenatan di mejanya.

"Kau kenapa Syi?" Nurida bertanya, timbul rasa kasihan apabila melihat raut wajah temannya yang kepenatan itu.

"Monyet tulah, tak habis-habis nak membuli aku, tak boleh tengok aku senang sikit, kalau dah monyet, memanglah monyet jugak..benci! benci! benci!"

"Uik apa yang benci-benci ni? kata orang kalau benci-benci lama-lama jadi suka-suka tau" tersembul waja Muaz dihadapan mejanya sambil menatang sebiji mug.

Insyirah menjeling geram, balik-balik muka mamat ni, tak ada muka lain ke yang aku boleh tengok dekat pejabat ni?... hurmmm...harumnya bau nescafe ni, hidungnya kembang kuncup menikmati aroma air kegemarannya, entah kenapa timbul idea nakal dalam kepalanya untuk mengenakan Muaz.


"bos buatkan air untuk saya ke? terima kasihlah bos, susah-susah jea" selamba mug di tangan Muaz dicapainya terus di bawa ke mulut, meneguk perlahan sambil wajahnya di buat seolah-olah sedang menikmati kelazatan air tersebut.

"oii air aku tu?"

"ala boss buat yang lainlah, takkan nak minum sisa saya kot?" kikiki.... seronoknya dapat kenakan monyet ni.

Tergambar raut wajah bengang di wajah Muaz, lelaki itu berlalu dengan perasaan tak puas hati
"wei Syi beraninya kau kenakan budak boss tu?"

"ehehe padan muka dia, siapa suruh tiba-tiba timbul kat meja aku, eh kau nak rasa nescafe yang dia buat tak? boleh tahan gak rasa dia, kaw gila..." Insyirah menghulur mug kepada Nurida.

"Taknaklah aku, aku bukan minum nescafe pon" Hisy budak ni main redah jelah taunya..


*********


Muaz bengang, teramat bengang.
"Geramnya aku dengan si katik tu, hai hati sabar-sabar" bisiknya cuba menyabarkan diri sendiri.
"Berani betul perempuan tu minum air aku semalam, spesis apa ntah, tak tahu malu langsung"

Telefon di atas mejanya dicapai

"Manisah tolong panggilkan dispatch, saya ada surat urgent nak kena hantar hari ni" arahan terus diberikan kepada setiausahanya setelah talian bersambung.

"bos dispatch mc hari ni, wife dia bersalin" terdengar jawapan daripada setiausahanya.

Dispatch cutilah pulak hari ni, siapa aku nak suruh hantar surat ni, dia mengusap tengkuknya perlahan sambil berfikir.

"hah..! tiba-tiba dia menjerit kecil, Manisah di talian sedikit tersentak, "Kuss semangat ..." sambil mengusap dadanya.

"Panggil Insirah masuk bilik saya" arahan diberikan.

Ketukan di pintu biliknya menganggu tugasnya, arahan masuk diberikan.

"Boss panggil saya? tanpa memberi salam, Insyirah terus bertanya, tak ingin terus berlama di bilik lelaki itu, takut pergaduhan tercetus seperti selalu.

"hurmm... kau nampak surat tu tak?" Muaz bertanya sambil jarinya menunjuk ke arah satu sampul surat yang terletak di atas mejanya.

"Nampak" dia mengangguk pantas, cis aku tak buta lagilah...

"aku nak kau hantar surat tu hari ni, lepas hantar surat sebelum pukul 3pm mesti ada kat office jangan nak merayap" dia memberi arahan.

"hah bos nak saya hantar surat tu? bos ingat saya ni dispatch ke?" mencerlung matanya geram, suka-suka hati je arah orang macam tu.

"Ini arahan aku, kalau kau rasa nak terus kerja kat sini baik kau buat ikut apa yang aku suruh" selamba Muaz memberi pilihan.

"yelah-yelah saya hantar," surat itu dicapainya dengan wajah yang mencuka, cis takpa ada lori ada bas ada hari aku langgar kau naik bas.

Muaz tersenyum lebar, gembira gadis itu mengikut arahannya.

"oit lepas hantar surat mesti terus balik office sebelum pukul 3, tak balik office aku pecat kau" terdengar suara Muaz yang begitu menyakitkan telinganya.

"yelah-yelah saya taulah, tak payah nak ingatkan banyak-banyak kali"
Helmet diatas mejanya di capai, nasib baik aku pakai seluar hari ni senang sikit nak pecut scoot..

Nurida kehairanan, tak sempat dia membuka mulut untuk bertanya, Insyirah sudah memberitahunya terlebih dahulu.

"aku nak keluar hantar surat, budak boss tu memang monyet, takda hati dan perut betullah, punyalah ramai staf yang ada, aku juga yang jadi mangsa" dia menghamburkan rasa bengang yang terkumpul.
Mulutnya masih terkumat-kamit membebel, tidak perasan yang setiap tingkah lakunya menjadi perhatian Muaz disebalik dinding cermin bilik pejabatnya.

"Dahlah kat luar tu mendung..."

**************

"Hisy macam mana ni, hujan lebat gila, monyet tu pula suruh aku sampai office sebelum pukul 3, kalau tak jadi penganggur terhormatlah aku gamaknya" dia mengeluh perlahan, jam ditangannya di kerlingnya, menghampiri 2.45petang..

"ah redah jelah, kalau demam nanti boleh aku ambik mc" Insyirah membuat keputusan.

Muaz bersandar tenang pada sofa yang terdapat dalam bili pejabatnya, ada sedikit rasa senang terbit dalam hatinya, Hehehe... dekat pukul 4 petang dah, si katik tu tak balik-balik lagi, memang sengaja cari nahas, dia ingat aku main-main ke...

Telefon diatas mejanya berdering, Muaz pantas bingkas bangun mencapai telefon yang masih menjerit-jerit itu" boss ada call, saya tak tahu dari siapa tapi katanya penting" kedengaran suara Manisah di talian.

"Takpalah, sambungkan pada saya" dia memberi arahan.

Panggilam telefon tadi betul-betul diluar duganya. Muaz bingkas bangun sambil mencapai kotnya.

"Manisah saya keluar" beritahunya pada setiausahanya ketika melintasi meja Manisah. Wajahnya mendung sedangkan sekejap tadi dilihat wajah bosnya begitu riang, tapi sekarang sekelip mata sudah bertukar. Manisah mengangguk tak berani membuka mulut untuk bertanya.

Tiba di meja Nurida dia berhenti seketika, berfikir...

"Nurida ikut saya.." putusnya akhirnya

Nurida terkejut, "kemana bos?" spontan mulutnya bertanya.

"ikut jelah jangan banyak tanya"

Nurida menjeling pada Muaz yang hanya membisu dari tadi, begitu fokus pada pemanduan nampaknya. Wajah bosnya nampak tegang, dia sendiri kecut hendak bertanya apa-apa.

Dia tersentak bila tiba-tiba kereta membelok masuk ke kawasan HKL.

Apa yang terjadi sebenarnya? hatinya mula rasa kurang enak.
Seolah faham dengan apa yang bermain di fikiran Nurida, Muaz akhirnya bersuara "Insyirah kemalangan"


**************

Muaz meraup wajahnya berkali-kali. Kata-kata doktor tadi masih lagi terngiang-ngiang di ingatannya.

"Saya tak berani jamin apa-apa, keadaan kecederaan Hannan Insyirah terlalu kritikal, menurut saksi tubuhnya melambung beberapa kali, kalau dalam tempoh 48jam dia masih lagi tiada apa perubahan, maksud saya still tak sedar, harapan untuk dia terus hidup agak tipis".

Ya ALLAH semuanya salah aku, Dari sebalik dinding kaca itu dia memerhati keadaan Insyirah yang berselirat dengan wayar-wayar pada tubuhnya. Suasana sunyi menyelubungi semua tika itu, yang ada hanyalah bunyi mesin bantuan hayat. Nurida yang berdiri di sisinya juga sepertinya, lebih selesa berdiam diri dan memerhati sahaja.

Sudah hampir 24 jam berlalu, tapi belum ada lagi tanda-tanda yang gadis itu akan sedar, hati mereka semua sudah mula di gayut kebimbangan yang teramat sangat.

Tiba-tiba, lampu merah pada mesin bantuan hayat itu mula bernyala, garis-garis hijau pada skrin yang menunjukkan degup jantung milik Insyirah mula mendatar, bantuan kecemasan cuba diberikan. Kelihatan doktor dan jururawat bertungkus lumus berusaha memulihkan Insyirah, membantu dia bernafas, tapi keadaannya tetap sama, masih seperti tadi malah jantung milik gadis itu semakin melemah denyutanya, garisan hijau di skrin semakin mendatar dan akhirnya terus mendatar lurus menunjukkan tiada denyutan lagi jantungnya. Hampir 5 minit mereka berusaha tetapi tiada tindak balas, akhirnya mereka pasrah, mungkin sudah sampai masa gadis itu untu pergi.

Nurida sudah teresak sedih kerana kehilangan sahabat yang paling di sayanginya. Muaz Azfar tersandar lesu, semuanya salah aku. Entah kenapa dia terasa seperti kehilangan sesuatu yang terlalu berharga, malah perasaan ini lebih teruk daripada perasaan ketika dia putus dengan Nelly dahulu, hatinya kosong.

"Doktor....!" tiba-tiba terdengar jeritan daripada salah seorang jururawat di situ. Dia terpandang pada garisan hijau di skrin yang tadinya mendatar tiba-tiba menggariskan puncak-puncak..

"dia bernafas semula, cepat pasangkan oksigen"

************

Insyirah membuka mata perlahan-lahan, kat mana aku ni? dia pelik, perutnya terasa pedih yang teramat, aduh laparnya.... matanya di pandang ke arah sekeliling, uikk monyet ni pun ada?

"kenapa ni?" hairan apasal semua orang pandang aku macam tak pernah nampak orang?

"kau berjaya menakutkan aku" Muaz bersuara perlahan, lelaki itu tersenyum. Pandangannya di arah ke wajah Muaz, eh...eh kenapa matanya merah, dia menangis ke? Insyirah mengerutkan wajahnya seolah dia sedang kesakitan.

"kenapa? sakit ke? riak-riak risau mula tergambar pada wajah-wajah makhluk di sekelilingnya.

Dia menggeleng lemah"saya lapar..." betul memang dia teramat lapar, sebab seingatnya, sebelum menjadi minah dispatch terjun, dia belum menjamah apa-apa.

Mereka yang mendengarnya melepaskan nafas lega, ceh buat suspen jea..

***********

"Wei...jom kahwin?"

"hah...?" Insyirah terkejut, uikk biar betul mamat ni, takkan nak ajar aku kahwin dalam keadaan aku begini!

"kenapa? tak percaya ke? aku serius ni"

"tak...takdalah, awak ni hilang akal ke apa? Takkan dalam keadaan begini awak nak ajak saya kahwin, lagipun kan doktor kata kena tunggu 6 bulan baru saya betul-betul sembuh, nikan baru 3 bulan lebih"

"sebab keadaan kau macam nilah aku ajak kau kahwin, senang sikit aku nak menjaga kau" terus terang menjawab.

"owh awak nak kahwin dengan saya sebab awak kasihankan saya dan nak menjaga saya jea ke?"

"hurmm itu pun antara sebabnya juga, tapi sebab yang paling utama aku sudah jatuh cinta dengan kaulah katik, lagi mau tanya ka?"

Merah wajahnya mendengar kata-kata Muaz, ceh tak romentik langsunglah mamat ni...

***********

Hannan Insyirah mengelamun di balkoni banglo mewah itu. Rutinnya begitu kala petang menjelma, dia suka mengambil angin petang di situ. Lamunannya pecah bila terasa ada tangan yang merangkul pinggangnya.

"Syi I love you sayang..." terdengar bisikan lembut di telinganya beserta kucupan manja di pipinya. Dia memusingkan tubuhnya, selesa dalam dakapan lelaki itu..

"I love you too abang..." dia membalas ikhlas, hampir setahun berumah tangga, Muaz Azfar melayannya dengan baik, amat berbeza sekali dengan layanan ketika zaman mereka bermusuh ketat.

"nah...." satu tin nescafe dihulurkan kepadanya, dan ditangan Muaz sendiri terdapat satu tin lagi.

"thanks..." Insyirah menyambutnya. Satu tin nescafe yang banyak memberi makna kepada kehidupan mereka berdua.









Saturday, May 9, 2009

Cerpen : Untuk Apa Kata Cintamu

"adiq, abang love you..." luah jejaka itu kepadanya suatu hari tatkala mereka menghabiskan masa bersama..

"abang... adiq love u too...adiq nak bersama abang selagi ada nafas ini" jawabnya ikhlas.

adiq dan abang, panggilan antara mereka, kalau orang tak kenal, mungkin orang ingat mereka adalah pasangan adik beradik, padahal mereka adalah pasangan kekasih, memang jarak umur antara mereka agak jauh, umur mereka berbeza antara 9 tahun tapi dia tak kisah pun, janji dirinya bahagia bersama lelaki itu sudah bermadai baginya.


Winnie ingat lagi, detik perkenalan mereka bermula hanya dengan dunia maya, pertama kali berbicara dengannya, lelaki telah mengajak dirinya keluar bersama, sangka Winnie lelaki itu hanya bergurau jadi diabaikan ajakan lelaki itu, tapi rupa-rupanya tidak, lelaki itu serius, dan akhirnya 9.30 malam hari pertama mereka berkenalan, mereka telah keluar bertemu janji. Bukit Bintang itulah lokasi pertemuan mereka yang pertama.


Hazrie Danish tulah nama si dia, insan yang merajai hatinya kini. Winnie tertarik hati dengan bicaranya, jarang dia jumpa insan yang membuatkan dirinya rasa selesa bila berbual, tetapi dengan lelaki itu amat berlainan baginya, sementalah dirinya ini agak pendiam, tapi dengan lelaki itu ada sahaja benda yang ingin dibualkan.

Winnie Marsyitah....!!


"kau termenung lagi, sudah-sudahlah, buat apa kau kenangkan lagi Hazrie tu, bukan kau sendiri ke yang mahukan perpisahan ini? Nawal Syafiza, menegur, sedari tadi dia memerhatikan temannya, terlalu asyik dengan menungannya.


Dia menoleh, hembusan nafas berat dilepaskan, betul aku yang mahukan perpisahan ini, sepatutnya aku tak perlu tangisinya, tapi entah kenapa aku tak mampu menahan diri ini dari mengingati dia, daripada terus memikirkan dia, adakah dia juga seperti aku? ah... tidak mungkin rasanya... mesti dia bahagia dengan kehidupannya sekarang.

************

"Abang, sampai bila kita mahu hidup begini?" hidup bergelumang dosa dan noda, saya tak tenang hidup begini" Winnie meluahkan bicara hatinya suatu hari, sungguh memang tiada ikatan yang menghalalkan hubungan mereka, tapi mereka tidak seperti pasangan lain, mereka sudah terlanjur, bukan sekali tetapi berkali-kali. Winnie sendiri sudah rasa tidak betah hidup macam ni, kadang-kadang dia segan menunaikan solatnya sebab dia rasa tubuhnya terlalu banyak palitan dosa,


"kenapa, adiq tak bahagia dengan abang? abang sayangkan adiq, adiq kena faham itu.." Hazrie menjawab sambil jari jemari kasarnya mengusap lembut jari jemari Winnie Marsyitah.


"itu adiq tau abang cuma... adiq tak tahan hidup macam ni tanpa ikatan yang sah, adiq rasa sangat berdosa"


"habis apa yang adiq mahu abang lakukan untuk adiq?"


"abang kita nikah, adiq tak minta banyak dari abang, kita halalkan hubungan kita, selepas nikah terpulanglah pada abang, abang bebas jalani hidup abang macam dulu dan adiq takkan kongkong hidup abang" jawab Winnie ikhlas, sungguh dia sangat sayangkan lelaki itu, dan sanggup lakukan apa sahaja demi lelaki itu.


"baik kita nikah" Hazrie Danish memberi kata putusnya.

**********

"Adiq, abang harap adiq tak beritahu kawan-kawan kita tentang hubungan kita, cukuplah kalau mereka ingat kita hanya kawan" beritahu Hazrie padanya suatu hari.


"adiq tak kisah tapi kenapa abang? kan ke kita dah sah sebagai suami isteri" Winnie bertanya mahukan jawapan pada arahan itu


"abang tak bersedia lagi" ringkas jawapan lelaki itu.

Winnie hanya diam mendengar jawapan lelaki yang telah sah menjadi suaminya sejak seminggu yang lalu. Hatinya dilanda pilu, kadang-kadang dia terfikir, untuk apa ungkapan cinta lelaki itu padanya jika masih menafikan hak dia sebagai seorang isteri di khalayak?

"Risya i sayangkan u sayang..., i sanggup buat apa saje untuk kita, jangan tinggalkan i sayang"


Winnie tersentak, bukan sekali dia mendengar igauan lelaki itu, dan bukan sekali dia mendengar lelaki itu menyebut nama yang sama, malah pernah dia mendengar lelaki itu tersilap memanggil namanya dengan panggilan Risya... Hatinya dipagut luka lagi, ah.. abang kata abang dah lama lupakan dia, tapi kenapa namanya tak pernah lekang dari bibir abang, sehingga dalam lena pun abang masih mengingatinya. Matanya sudah terasa panas, bila-bila masa sahaja air matanya akan gugur.


"abang..." digeraknya tubuh lelaki itu perlahan.. "abang mengigau ni.."

**********

"Hai Hazrie, lama kita tak jumpa kan?" tiba-tiba terasa bahunya ditepuk.


"Hai Ranzo, how are u friend?" Hazrie tersentak, senyum lebar terukir dibibirnya, tak sangka hari ini setelah sekian lama, dia akan bertemu dengan sahabat baiknya yang telah hampir 7 tahun terputus bicara.


"aku baik-baik jea, kau apa cerita sekarang? masih dengan Risya ke? dah berapa orang anak sekarang"

"Abang...! kat sini rupanya, penat saya cari tau" belum sempat dia menjawab soalan Ranzo, Winnie Marsyitah telah muncul.


"Hai Risya, lama tak jumpa you, masih macam dulu tak berubah...awet muda ke?" Ranzo bertanya, membuatkan dia tersentak, pandangan matanya dihalakan ke arah Hazrie Danish, inginkan penjelasan.


Hazrie melepaskan keluhan nafas perlahan,


"dia bukan Risya, Ranzo, aku dengan Risya dah takda apa-apa, kami dah berpisah...ini Winnie, my friend"


Ranzo tercengang mendengar jawapan temannya. Sungguh sukar sekali mencari perbezaan antara Risya dan Winnie, kembarkah mereka?


"i'm sorry 4 u friend, aku ingat kau masih dengan dia, tapi betullah kawan kau ni sebiji tak ubah macam Risya"

Winnie Marsyitah terpana, fahamlah kini kenapa Hazrie masih tak mampu melupai Risya, sebabnya adalah kerana dirinya sendiri, kebetulan atau takdir dia sendiri tak pasti, sebab seperti Ranzo kata dirinya tak ubah macam Risya, tapi dia bukan Risya. Jangan-jangan Hazrie mendatanginya kerana membayangkan dirinya Risya, jangan-jangan ungkapan cinta yang selalu diberikan padanya adalah ditujukan pada Risya. Winnie menelan air liur, aku hanyalah pengganti untuk perempuan itu rupanya. Dia mendekati aku sebab aku ada iras perempuan itu. Sebaknya di hati hanya tuhan sahaja yang tahu, dadanya serasa mahu pecah, terburai isinya tatkala dia mengetahui letak duduknya perkara yang sebenar.



*************



Winnie bersandar kepenatan, sepanjang malam dia berfikir kemanakah titik noktahnya hubungan mereka kini. dan keputusannya, dia mahu berundur, untuk apa bersama lelaki itu sedangkan bukan dirinya yang lelaki itu inginkan. Dia sedar, dirinya hanya pengganti buat lelaki itu, pengubat rindu lelaki itu pada kekasih hati yang telah meninggalkannya kerana cita-cita. Tak mustahil suatu hari nanti lelaki itu akan tinggalkan dirinya dan kembali kepada kekasihnya. Sebelum hari itu tiba, lebih baik dia yang berundur dulu, lagi pun dia sudah penat menagih kasih lelaki itu, ikatan hanya pada batinnya, sedangkan lelaki itu tak pernah ambil tahu keadaan dirinya, sihatkah dia, cukupkah wangnya di kampus. Lelaki itu hanya tahu, memberi arahan pulang ke rumahnya bila dia rasa memerlukan tubuh Winnie selebihnya dia tak pernah ambil tahu pasal Winnie, jika mesej dihantar jarang dibalasnya, alasannya sibuk dengan kerja, tapi berapalah sangat masa yang perlu diambil untuk membalas mesej.



"abang Winnie pergi dulu, tak perlulah abang cari adiq lagi, sebab adiq tak rasa yang abang cintakan adiq." perlahan di kucupnya dahi lelaki itu yang masih lena dalam tidurnya. Malam ini malam terakhir mereka bersama, itu keputusannya. Buat apa menagih pada yang tak sudi? akhirnya dia sendiri yang terasa sakitnya bila kasih yang ditagih tidak mampu di milikinya.

Sekeping nota ucapkan selamat tinggal di selitkan ke dalam diari peribadi milik lelaki itu.



*************



"Winnie jomlah masuk dalam, tak elok orang mengandung berembun" Nawal Syafiza menarik lembut tangan Winnie yang sedari tadi begitu asyik memandang langit, katanya mahu melihat bintang.



"kejap lagilah, aku tak puas lagi tengok bintang-bintang tu" perlahan dia menjawab



"Nawal, tau tak ? dulu waktu aku dengan Hazrie kami selalu menghabiskan masa di balkoni memerhatikan bintang, sebab Hazrie kata kalau kita lihat bintang boleh hilangkan stress"



"Winnie, macam mana kau nak lupakan dia? sedangkan setiap masa kau sentiasa ingatkan kenangan dengan dia"



"aku tak boleh nak lupakan dia sebab anak ini Nawal, aku belajar lupakan dia tapi tak boleh, aku rasa sangat sakit bila tiap kali aku cuba lupakan dia, dia dah jadi sebahagian dari aku" lemah jawapannya.



"kalau begitu, hubungilah dia, beritahu pasal anak ini, dia tak tahu lagi kan kau mengandung?"

Winnie hanya menggeleng menjawab soalan sahabatnya.



"untuk apa aku hubungi dia sedangkan dia sendiri tak pernah hubungi aku? aku rasa seolah aku ni yang terhegeh-hegeh hendakkan dia, maruahku pun perlu dijaga juga"

************

Hazrie Danish termenung panjang, kesunyian sekali lagi menghuni ruang hidupnya lewat ini. Ego yang merajai hatinya, menghalang dia daripa menghubungi wanita itu. Jika dulu memang dia selalu membayangi Winnie sebagai Risya, tapi kini baru dia sedar, dia mendatangi wanita itu kerana dia adalah Winnie bukan Risya seperti yang disangkanya.

Untuk apa kata cintamu? teringat dia akan bait-bait kata dalam warkah terakhir Winnie kepadanya..

"untuk adiq sayang, abang cintakan adiq, bukan sebab adiq seperti Risya tetapi sebab diri adiq sendiri" dia mengeluh perlahan, kalaulah tika itu Winnie Marsyitah ada disitu, itulah jawapan yang akan diberikan kepada Winnie.

Telefon bimbitnya berdering tiba-tiba, pantas di capainya, diperhatinya nombor pada yang tertera, tapi tak bernama, ah angkat jelah...

"hello Hazrie, saya Nawal Syafiza kawan Winnie, boleh awak datang ke Selayang GH sekarang?"

*************

Hatinya berdebar-debar ketika mula tiba disitu, belum sempat apa-apa dia telah diterpa oleh seorang gadis yang pada kiraannya adalah Nawal Syafiza, gadis yang telah menelefonnya tadi dan akhirnya membawanya kesini.

"sorry saya tak tahu nak hubungi sesiapa pun tadi kecuali awak" Nawal memohon maaf

"apa yang sebenarnya berlaku cik Nawal" hatinya mula rasa tak sedap.

"begini Hazrie, saya nak minta tolong awak tandatangan surat kebenaran untuk menyelamatkan kadungan Winnie, hanya awak yang mampu boleh selamatkan Winnie, saya mintak sangat-sangat kalau awak tak sayangkan Winnie pun takpa tapi fikirkan nyawa anak yang dikandung oleh Winnie, anak awak"

"Winnie mengandung? dia terkejut, kenapa Winnie tak memberitahunya?
"baiklah...."

Dia kesal dengan apa yang terjadi, dia sepatutnya menjadi pelindung kepada isterinya tetapi kerana ego dan terlalu memikirkan kisah lalu, dia hampir kehilangan isteri dan anaknya. Menurut Nawal, Winnie tergelincir dari tangga ketika mahu turun pergi ke kuliah. Kehilangan banyak darah membuatkan doktor mengambil keputusan mengeluarkan kandungannya yang baru 7 bulan demi nyawa bayi dan ibunya...

Bayi kecil itu diperhatinya dari kejauhan, bertahanlah sayang... kau lahir dari keperitan mamamu... kau mesti kuat seperti mamamu, jangan jadi macam papa yang terlalu ikutkan hati dan perasaan.. Bisik Hazrie perlahan.

Seketika kakinya diatur ke wad yang menempatkan Winnie Marsyitah, lama matanya memerhati wajah pucat itu, sebelum kakinya diatur untuk mendekatinya.. Tangan winnie dicapainya, terasa sejuk...hatinya di runtun pilu, kalaulah abang tak ego, mungkin adiq tak jadi macam ni,

Dia tunduk perlahan, membisik lembut di telinga Winnie Marsyitah "adiq, kata cinta yang abang ucapkan, adalah untuk adiq, bukan untuk Risya, abang cintakan adiq bukan sebab lain, tapi sebab diri adiq sendiri, bangunlah adiq, jangan tinggalkan abang dan anak kita...maafkan abang" sebak terasa ketika mengungkapkan bait kata itu..

Winnie Marsyitah membuka mata perlahan, "adiq dah lama maafkan abang, abang adiq sayangkan abang juga kerana abang adalah abang dan adiq cintakan abang juga kerana diri abang sendiri" dalam kepayahan dia mengungkapkan kata hatinya yang selama ini dipendamnya.

Hazrie Danish terkejut, tak sangka Winnie mendengar bisikannya tadi, sangkanya wanita itu masih belum sedar.
"terima kasih adiq sebab cintakan abang..."
Cerita-cerita yang dinukilkan adalah antara kisah-kisah yang terjadi di sekeliling ini. Sekadar berkongsi suka-duka kepada semua. Yang baik sama-sama kita jadikan tauladan, dan yang buruk itu kita ambil dan jadikan sebagai sempadan.

Segala cerita dalam ni adalah karya asal, sebarang copy adalah tidak dibenarkan. Mana-mana kisah yang mungkin ada menyinggungkan perasaan semua tu di luar sedar saya, salam kemaafan saya hulurkan terlebih dahulu.


Salam dari saya,