Sunday, November 27, 2016

Hidup datang dan pergi.


Setelah bertahun blog ini diprivatekan atas kekangan masa, akhirnya hari ini sekali lagi diberi peluang untuk menulis, untuk dibuka untuk tatapan umum.

Masa berlalu, pantas sangat. Tak terkejar. Rasanya macam baru semalam saya berjinak-jinak di dalam dunia blogg. Saya blogging sendirian, tiada siapa tunjuk ajar, guru saya cuma google. 

Berjumpa dengan ramai manusia, bertemu dengan pelbagai ragam, Banyak mengajar saya tentang sebuah rentak kehidupan. Terima kasih buat yang hadir dan berlalu, sebab sudi menjadi sebahagian warna di dalam kanvas hidup ini.

Setiap yang hadir, bertamu, saya catatkan, simpan di dalam diari hati kerana semua terlalu bererti.

Wednesday, July 25, 2012

Cerpen : Alahai Syawal

Photo Ihsan Google


Syawal termenung panjang di birai tingkap rumah kampung itu. Hampir dua jam dia di situ. Merenung jauh dengan pandangan mata yang beku. Kaki berjuntaian dengan sesekali digoyangkan.

Apa salahku? Aku dan dia tiada bezanya, tapi kenapa aku dan dia ditegah untuk bersama? Pelik sungguh rasanya. Aku punya mata dua dan dia pun sama juga. Mulutku satu, dan dia pun begitu. Kenapa emakku, kenapa bapakku? Kenapakah tega kalian menghalang perhubungan suci kami ini? Apakah menjadi dosa andai kami cuba mematrikan cinta yang kian bersemi ini? Walaupun aku tak pasti perasaan dia pada diri ini, tapi aku tak peduli, yang penting hatiku ini sudah terpaut pada dia. Pedulilah kalau dia mahu kata apa. Ah sedangkan kerak nasi itu kalau direndam lama-lama boleh lembut jadinya inikan perasaan yang sentiasa berubah-ubah mengikut keadaan dan masa.

"Syawal, udah-udahlah tu mahu termenung nak.. Hari sudah senja ini. Emak mahu tutup tingkap ni. Kalau lambat mahu nyamuk banyak masuk berkeliaran..." Mak Piah dengan mulut tersungging tembakau menegur dia. Namun dia buat tidak dengar saja.

Ah, biar nyamuk gigit sampai kering darah ini pun tak apa. Mati pun tak mengapa. Sebab keputusan kalian itu buat aku hampa! Kecewa mak! Laung hatinya kuat, bergema dalam setiap ruang tubuhnya.

"Syawal, ni bapak ada bawak balik pisang berangan ni meh makan meh."

Dia hanya memandang sekali lalu saja beberapa biji pisang yang disuakan oleh Pak Atan itu.

Huh, bagi aku setandan pisang pun aku tak mahu bapak. Selagi kau tak turutkan apa yang ku hendak. Bisik hatinya bungkam, walaupun kecur air liurnya melihat pisang yang sudah masak ranum bewarna kekuningan itu. Nasib aku tengah mogok sekarang ni bapak. Kalau tidak memang aku dah makan semua pisang-pisang ni. Setakat dua tiga biji manalah cukup buat perut ku ini.

Selamba dia mengatur langkah melepasi batang tubuh Pak Atan yang masih terpinga-pinga itu. Hairan bila pisang yang disuakan sebentar tadi langsung tak disentuh oleh Syawal.

"Apa kena dengan si Syawal tu Piah?"Soalnya pada si isteri.

"Entahlah bapaknya. Saya pun tak tahu. Monyok saja dua tiga hari ni, agaknya rindukan Semah kut, sebab lama budak tu tak datang sini. Sibuk agaknya, SPM kan dah nak dekat." Jawab Mak Piah acuh tak acuh. Alah biasalah tu, budak nak membesar. Macam-macamlah ragamnya, ya tak?

"Huh, saya ingat awak marahkan dia ke pukul dia ke tadi maknya. Tak pernah-pernah dia menolak kalau saya bagi dia pisang kegemaran dia ni." Tubuhnya disandarkan ke dinding rumah kayu itu. Melepaskan lelah seketika.

Hai kalaulah Syawal ni macam budak-budak yang lain kan seronok. Boleh juga tolong aku di kebun tu. Menyangkul, menyabit, cabut ubi ke apa ke apa ke, ringan sikit terasa beban ni tapi apa nak buat Syawal aku ni berbeza.

"Piah, buatkan aku kopi keras satu." Seperti selalu, minuman kesukaannya, air kopi yang pekat dengan gula yang kurang.

"Ya bapaknya, sebentar.." Laung Mak Piah dari arah dapur.

Kiokkk!!! jerit ayam belaannya kuat daripada arah luar rumah, bahagian dapur..

Hisyy ini tak lain tak bukan kerja si Syawallah ni, desis hatinya.

Pantas dia menjengah dan nyata agakannya tidak silap.

"Syawal, isk buat apa kau kejar ayam tu? Nampak dek bapakmu nanti karang, teruk dimarahnya kamu, dah-dah mari masuk, hari dah senja ni.."

Akur mendengar teguran Mak Piah itu. Menunduk jalannya ketika melalui emaknya itu. Memang dia gerun sedikit dengan bapak, sebab angin bapak sukar diduga.

**********

Semah, dah 5 hari kau tak datang ke sini menjenguk aku. kenapa ya? Apa salahku sehingga begitu tega kau buatku separuh nanar begini Semah? Sampainya hati kau..

Air mata terasa bergenang di tubir matanya, hanya menanti masa untuk melimpah saja.

Semah aku ingat lagi waktu itu. Kau dan aku jalan berpengangan tangan. Sesekali kau akan mengusap tanganku, membelai kepalaku. Ah bahagianya perasaanku tika itu. Betapa aku semakin jatuh cinta padamu bila melihat sikapmu kepadaku. Kau begitu ambil berat padaku. Melayaniku seadanya, menjahitkan butang bajuku yang hampir tercabut dan membetulkan seluarku yang sedikit senget itu. Oh indahnya saat itu Semah, sehingga aku rasakan dunia ini milik kita berdua sahaja.

Semah, rinduku yang membuak-buak di dalam dada ini sudah tidak terbendung lagi rasanya. Kenapa kau tiba-tiba menghilang? Aku ingat lagi pada detik akhir pertemuan kita hari tu. Sebagai balasan atas setiap layanan mu itu, aku dengan ikhlas menghadiahkan kucupan dipipimu itu. Ku peluk bahumu, ku rangkul erat lehermu yang jenjang itu dan sesekali menggigit manja telingamu itu. Kita pasangan bahagia Semah, tak ada celanya pada mataku ini, tapi mengapa Semah?

"Huh budak ni, puas termenung di tingkap, dia termenung di tangga pula." tegur Mak Piah agak kuat sambil mencekak pinggang dan mengeleng-gelengkan kepalanya. Dilihatnya pinggan nasi yang diberikan pada Syawal tadi masih tak terusik.

"Hisy kau ni kenapa Syawal? Macam mati bini saja gayanya,"

Bukan mati binilah mak tapi Syawal nak Semah, mak faham tak? Hidup Syawal tak bermakna tanpa Semah di sisi. Laung hatinya lantang.

"Dah-dah pergi petikkan mak kelapa sebiji dua. Mak nak masak kuah lemak cili api ni. Bapak kau suka tau masakan lemak cili apa mak ni."

Masih juga tidak berganjak mendengar arahan Mak Piah itu. Syawal meneruskan menungan yang panjang tanpa penghujung.

"Isk Syawal ni." Mak Piah menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal yang telah ditumbuhi separuh uban itu.

"Syawal, engkau dengar tak mak suruh ni? Pergi petikkan mak buat kelapa. Mak nak masak ni, kut-kut kalau Semah datang nanti boleh juga dibagi sikit." Suruh Mak Piah lagi.

Semah?? Hah Semah nak datang? Terus bertukar sedikit ceria wajahnya. Laju dia melompat turun. Tanpa menggunakan tangga lagi terus memanjat pokok kelapa yang berhampiran. Mak Piah hanya menggeleng-gelengkan kepala melihat perangai Syawal itu. Tak faham sungguh!

Ah Semah, demimu Semah usahkan sebiji kelapa aku sudi petikkan, seratus biji pun aku sanggup. Jerit hatinya riang. Tak sabar ingin bersua muka dengan Semahnya itu. Melepaskan rindu dendam yang sarat membusung di dalam dada ini.

Dari satu pokok ke satu pokok kelapa dia menggugurkan buahnya. Huh demimu Semah pokok kelapa satu kampung pun aku sanggup petik buahnya. Ah Semah suka minum air kelapa muda. Aku mesti cari kelapa muda yang terbaik buat dia.

Dalam fikiran sudah terbayang aksi dia melutut sambil menyuakan sebiji kelapa muda yang sudah siap ditebuk untuk diminum kepada Semah, gadis pujaannya itu. Oh dapat aku bayangkan betapa romantiknya saat itu.

"Lailahaillallah Syawal! Mak minta sebiji dua saja. Ini dah macam ambil kelapa untuk masak bagi makan orang satu kampung" Mak Piah menepuk dahi. Pening dengan si Syawal. Hai lama-lama aku melayan dia ni boleh naik darah tinggi aku.

"Assalamualaikum. " Terdengar suara orang memberi salam.

Laju Syawal menuruni pokok kelapa yang sedang dipanjatnya itu. Dia kenal suara itu! Itu suara gadis pujaannya.

Eh, Semah tak berseorangan nampaknya. Eh siapa awek di sisi Semah itu ya? Hati mula tertanya-tanya hairan.

"Waalaikumussalam Semah. Hah panjang pun umur kamu. Baru Mak Piah sebut-sebut nama kamu tadi. Lama kamu tak datang sini? Syawal ni dah rindu benar dengan kamu.."

"Semah sibuk sikit Mak Piah. Peperiksaan dah nak dekat, kena ulang kaji sikit.."

"Oh.."

"Syawal. Mari sini..." Gamit Semah kepadanya. Ikutkan hatinya kalau Semah berseorangan tadi sudah lama dia meluru kepada Semah. Memeluk tubuh gadis pujaan hatinya itu melepaskan kerinduannya tapi dia malu kini bila terpandangkan awek memakai gaun merah jambu di sisi Semah itu. Awek cun pula tu, walaupun gelap sikitlah dari Semah.

"Eh siapa yang kamu bawa tu Semah?" Dari tadi tak tertanya-tanya siapa yang bersama dengan Semah itu.

"Ini Cek Mek, Mak Piah. Semah pinjam daripada jiran sebelah rumah. Saja bawa sini buat kawan untuk si Syawal ni." Sambil mata meleret pada Syawal yang merenung tajam padanya. Sesekali menjeling Cek Mek yang berada di sisinya. Ewah-ewah dua-dua malu kucing pulak tu. Desis hatinya.

"Hah baguslah tu kamu bawak Cek Mek ni. Syawal ni Mak Piah tengok lain macam benar dua tiga hari ni. Monyet biarkan dengan monyet. Tak akan dengan manusia pula, ya tak?"

"Ha'ah Mak Piah"

Aku monyet? Syawal menggaru-garu kepalanya, errrr betullah... Hampir terlupa pula yang aku ni monyet. Patutlah mak dan bapak sedikit risau aku rapat dengan Semah, hehehe..

Cek Mek.... aku datang.. Semakin ceria hatinya bila melihat Cek Mek si monyet betina yang tadinya malu-malu kini sudah berani melangkah mendekati dia.

"Tak lama lagi bercuculah Mak Piah ya?" Ucap Semah berlulucon bila melihat kemesraan yang mula terbit antara Syawal dan Cek Mek. Syawal, monyet yang dinamakan syawal sempena dengan bulan waktu Pak Atan menemui Syawal terperangkap dalam jerat buatan manusia dan ditinggalkan oleh ibunya sendirian tahun lepas.

Alahai Syawal..

***Cerpen lama tapi dipos kembali sempena syawal yang bakal menjelma***

Wednesday, July 11, 2012

Cerpen : Di Sini Kasih Kita Abadi



Jari jemarinya begitu pantas ligat mencalit warna pada kanvas dihadapannya. Dia kesuntukan masa, perlu menyiapkan karyanya secepat mungkin sebab pelanggannya mahukan karyanya untuk dijadikan cenderahati kepada kenalan yang berkunjung dari luar negara. Inilah kerjanya, yang telah bersebati dalam jiwanya walaupun bidang ini dulu tidak langsung diminatinya pada zaman kanak-kanaknya, tetapi segalanya berubah semenjak dia menginjak sekolah menengah, mungkin sebab penangan seorang guru yang mesra dipanggil "mama" oleh setiap pelajarnya suatu ketika dulu menyebabkan sedikit sebanyak mencambahkan minat dalam jiwanya.

Dia tersenyum sendirian. Jika lama dahulu dia langsung tak tahu tentang teknik-teknik campuran warna, garisan-garisan dalam sebuah karya begitu juga dengan teknik pencahayaan, tetapi tidak pula untuk sekarang. Mungkin darah seni yang diturunkan dari arwah pakciknya membuatkan dia berbeza dari abang-abangnya, bahkan pernah sekali lukisannya dirosakkan oleh abang sulongnya dahulu.

Ah... itu kisah kira-kira 7 tahun lalu. Kini mereka telah menginjak dewasa dan faham apa yang diminati oleh adik bongdu mereka itu. Keras kepala, apa yang dia hendak mesti dia akan dapatkan. Hehehe.... anak bongsulah katakan, dah tu perempuan tunggal, memanglah manja... Ceh termengelamunlah pulak. Dia tersenyum sendirian dengan bicara hatinya sendiri.

Dia mengerling seketika pada jam dipergelangannya.

Alamak dah pukul 5 lebih.aku nak pegi jumpa Iqa. Semalam dah janji dengan dia. Getus hatinya kalut. Suri pantas mengemas berus lukisannya. Mencuci tangannya yang telah terpalit dengan warna-warna itu.

Urggh aku ni melukis kat kanvas ke kat muka? Soalnya kepada diri sendiri tatkala terpandang palitan warna diwajahnya. Hisy entah apa-apakan aku ni. Dia tersenyum sendirian. Selendang yang tergantung di dinding biliknya dicapai. Pantas dililitkan ke kepalanya, menutup mahkota ikalnya.

******

Tanah perkuburan itu tetap sunyi seperti selalu.. Hanya nisan kaku yang tegak berdiri menyambut kunjungan. Tiada apa-apa yang berbeza atau luar biasa. Tetap seperti kunjungannya yang lepas-lepas.

Haruman kemboja menusuk rongga hidungnya. Disinilah tempat dia menghabiskan petangnya hampir saban hari. Perpisahan itu memang tak pernah diduga dan perpisahan itulah yang sering ditangisinya dahulu kerana dirasakan terlalu sakit hendak diterima sebab hadirnya terlalu cepat dan mendadak. Gelap seketika dunianya ketika dikhabarkan tentang berita itu suatu ketika dulu. Tapi itu kisah lebih 9 tahun lalu.

******

"Iqa, kenapa rambut kau nipis sangat ha? Tak macam rambut aku ni?" Suri bertanya. Sedari dulu lagi dia sering tertanya kenapa temannya yang satu ini punya rambut yang sedikit.
"Oh aku silap pakai syampoo. Tu yang rambut aku nipis. Banyak yang gugur... huhu." Syafiqa menjawab sambil lewa, acuh tak acuh dengan soalan Haryani itu.

Hari itu mereka berdua bersama-sama menghabiskan masa terluang dengan bersiar-siar. Seperti biasa menunggang motosikal honda 70 milik Suri. Sambil menunggang sambil bercerita kadang-kadang bersulam gelak ketawa. Saat itu, yang ada hanya sebuah bahagia. Tiada langsung penah terfikir wujudnya sebuah takdir yang perit di sebalik tawa mereka.

Syafiqa sahabatnya. Seorang yang dikenali tidak sampai setahun lalu. Berlainan kelas tapi entah kenapa dia berasa senang bila bersama gadis itu. Hairankan? Setahunya dirinya bukan mudah untuk bergaul mesra dengan orang tapi dengan Syafiqa tak sampai beberapa hari mereka dah rapat dan mesra bagaikan telah berteman dengan lama.
"Iqa next week sekolah buat rombongan ke Ulu Yam. Kau nak pergi tak?" Dia bertanya sambil merenung sisi wajah sahabatnya yang asyik menghadap pantai di sekitar rumah mereka.
"Aku tak sure lagi aku dapat pergi or tak." Agak lama barulah Syafiqa menjawab pertanyaannya itu.
"Ala... kalau kau tak pergi tak bestla. Lagipun kita belum pernah pergi bercuti sama-sama tau. Kalau kau sayang aku kau pergi ek?" Suri buat muka ala-ala mahu merajuk hendakkan perhatian dari temannya itu.
"Yalah-yalah aku pergi. Kau ni kan.... Heyyy manja! Sikit-sikit nak merajuk. Malas aku nak layan kau. Dah jangan nak buat muka cemberut macam tu dekat depan aku ni. Kalau comel tak apalah gak. heheheh..." Syafiqa ketawa. Sengaja menyakat Suri. Jawapannya itu menyebabkan wajah mendung Suri bertukar kembali menjadi cerah.

******

Rombongan ke Ulu Yam sudah lama berlalu, meninggalkan kenangan terindah antara mereka. Namun begitu Suri perasan akan perubahan dalam diri Syafiqa. Entah kenapa sahabatnya kini sering tak hadir ke sekolah. Setahunya Syafiqa bukannya pelajar kaki ponteng.
Uik mana Iqa ni? Hari ni pun tak datang lagi. Mesti ada sebab dia tak hadir. Tak apalah lepas kelas nanti aku singgah rumahnya. Putus hatinya membuat keputusan.
Usai habis waktu sekolah hari itu suri bergegas menuju ke rumah Syafiqa. Sesampai saja dilihat suasana rumah itu agak sunyi. Sepi seolah tiada berpenghuni.

"Assalamualaikum....." Suri memberi salam. Hampir seketika kemudian barulah dia terdengar ada suara garau yang menjawab salamnya.
"Iqa ada pakcik?" Terlihat sahaja wajah pak Deris ayah temannya itu. Pantas soalan dilontarkan kepada lelaki itu.

"Ada dekat dalam tu. Ha... masuklah." Pelawa lelaki separuh umur itu.
"Iqa kenapa tak datang sekolah? Kau sakit ke?" Pantas mulutnya bertanya sebaik sahaja terlihat kelibat Syafiqa itu.

"Tak adalah aku sihat. Cuma kau faham sajalah. Aku inikan tak ada mak. Adik aku demam tak ada siapa nak jaga dia. Ayah akukan kena berkerja, tak akan aku nak biarkan dia sorang-sorang pula dekat rumah ni. Apa-apa jadikan susah nanti." Panjang jawapan diberikan oleh Syafiqa.

Suri mengangguk faham. Sedikit lega dia apabila mendengar jawapan temannya itu.Namun tetap timbul rasa hairan dalam hatinya bila melihat wajah pucat Syafiqa itu dan rasa hairan itu dipendam saja dalam hatinya. Tak mahu mempersoalkannya.

Dia sendiri sedia maklum yang Syafiqa telah kematian ibunya kira-kira 7 tahun akibat satu penyakit yang tak dapat dikesan. Ada orang kata yang ibu temannya itu terkena penyakit buatan orang akibat hasad dengki. ALLAHuaklam dia pun sukar nak percaya benda-benda yang melibatkan ilmu yang tak dapat dilihat oleh mata kasar ni. Perkara tahyul tanpa bukti logik akal memang sukar nak dipercayai. Almaklumlah dia sendiri jenis yang berfikir ikut logik akal.
"Suri aku nak bagitau kau ni, yang ayah aku nak pindahkan aku akhir tahun ni. Dia nak hantar aku balik kampung asal arwah mak aku dekat Pahang. Dekat sana ramai lagi adik beradik arwah mak aku yang boleh jaga dan tengok-tengokkan aku." Tiba-tiba tanpa angin tanpa ribut Syafiqa memberitahu sebuah berita yang tak terduga ini.
"Pindah? Kenapa pula dengan tiba-tiba? Sebelum ni kau tak pernah pun cakap tentang hal ni dengan aku? Kau sengaja nak tinggalkan aku ke?" Wajah lega Suri tadi semerta kini bertukar suram
"Taklah aku sendiri pun tak tahu apa-apa Suri. Hal ini hadir secara mendadak. Aku siapa untuk membantah keputusan ayah aku tu. Aku terpaksa. Aku minta maaf Suri." Kedengaran lemah sekali jawapannya dan Suri mengangguk lesu. Cuba menerima berita yang disampaikan oleh Syafiqa itu walaupun sukar.

"Kalau itu keputusan ayah kau. Siapalah aku untuk menghalangnyakan? Nanti kalau kau dah pindah dekat sana jangan pula kau lupakan aku ni tau? Rajin-rajinlah hantar surat dekat aku ni." Dia berpesan. Kedengaran sebak nada suaranya tika itu.
"InsyaALLAH... Janganlah kau risau ya Suri. Persahabatan kita ini takkan sekali-kali pernah putus walaupun aku dah tak ada. Ingat itu ok?" Mendalam sekali maksud ungkapan yang diberikan oleh Syafiqa. Suri mengangguk sambil mengukir senyum dalam kesenduan.


******

Setahun berlalu dan cepatnya putaran waktu itu. Syafiqa kini telah pun berpindah ke kampung asal arwah ibunya. Suri kini kembali hidup sendirian. Walaupun ada kawan-kawan yang lain tapi tetap tak mampu menggantikan tempat Syafiqa dihatinya. Baginya teman itu istimewa. Setiap masa mereka habiskan bersama pasti meninggalkan momen yang manis dalam hidupnya.

"Iqa kenapa kau tak hantar surat? Kenapa tak telefon aku? Tak rindukah kau pada aku ni atau kau dah lupakan aku?" Rintih hatinya hiba. Kelopak matanya terasa bergenang secara tiba-tiba.
"Suri!" Terdengar namanya dipanggil. Pantas air mata yang hampir mahu gugur itu diseka.
Dia menoleh....

"Ada apa Syauqi" Dia bertanya tatkala terlihat Syauqi berdiri tidak jauh dari situ. Ditangan pemuda itu tergenggam satu sampul surat. Pemuda itu melangkah perlahan menghampiri dirinya.
"Nah, ni ada surat untuk kau." Ujar Syauqi sambil menghulurkan sekeping sampul putih kepada dirinya.

"Surat? Surat untuk aku aku? Dari siapa?" Terluncur laju pertanyaan dari mulutnya. Dia kehairanan.

Tak akan surat dari peminat kut? Ceh jangan perasaanlah Suri. Sempa lagi hatinya bermonolog sendiri.
"Surat dari Iqa. Jawab Syauqi ringkas dan terus berlalu tanpa sempat dia bertanya lebih lanjut.

*******

Ouchhh!! Dia mengaduh kuat secara tiba-tiba bila terasa jari kakinya sakit seolah digigit sesuatu. Kelihatan seekor semut merah sedang menyusup laju melarikan diri. Lamunannya pecah kala itu. Dia kembali ke alam nyata kini.

Apa khabar agaknya kau hari ini teman? Aku harap kau tenang dan bahagia di sana. Suri mengusap lembut batu nisan yang menjadi tanda pada tempat persemadian temannya itu. Seketika kemudia terdengar suaranya gemersik mengalun Surah Yasiin untuk sahabatnya.
Assalamualaikum wbt sahabatku Suri,
Mungkin tika warkah ini sampai kepadamu aku sudah pun tiada lagi di dunia ini. 

Maafkan aku kerana terpaksa berbohong dengan kau. Aku tak balik pahang pun sebenarnya tapi aku di hospital menjalani rawatan untuk penyakit leukimia aku ni. Sekali lagi maafkan aku. 

Bukan niat aku untuk merahsiakan perkara ini daripada kau tapi aku tak nak susahkan hati kau.

 Tahu tak, setiap hari aku di sini tak pernah sekali pun aku lupakan kau. Hanya Syauqi saja yang tahu keadaan aku. Ayahku hanya sesekali datang menjenguk aku sebab sekarang dia sedang asyik dilamun cinta dengan seorang janda anak satu. Tak apalah aku redha asalkan ayah bahagia sudah memadai bagi aku.
Suri sahabatku,
Mungkin dunia kita kini berbeza, tapi aku mohon jangan sesekali kau putuskan persahabatan kita ni.

 Mengenalimu satu perkara yang terindah dalam hayat aku. Masa bersamamu terlalu berharga buat aku. Terima kasih kerana buat aku rasa bahagia walaupun hanya seketika dan terima kasih tak terhingga kerana hadir dalam hidup aku dan sudi menjadi kawan aku.

Suri,
Jika pilihan itu ada untukku, ingin sekali aku terus tinggal disisimu. Bersama-sama jatuh bangun untuk mencapai cita-cita kita, tapi apalah dayaku untuk melawan takdirNYA. DIA lebih tahu segalanya. Lagipun aku bahagia kini kerana hasratku menemani ibuku akan tercapai.
Sahabatku...
Izinkan aku terus tinggal dalam hatimu selama mungkin selagi kau merelakan. Hiduplah dengan gembira seperti dahulu. Capailah cita-citamu sebab aku sentiasa memerhatimu dari jauh dan mendoakanmu.
Salam sayang dan rindu dari kejauhan,
Dari sahabatmu,
Syafiqa Bt Idris
******
Amin ya rabbal alamin...

Surah Yasiin itu ditutupnya dan dikucup perlahan usai saja menghabiskan ayatnya yang terakhir. Air bercampur pelbagai bunga-bungaan disiram perlahan keatas pusara sahabatnya.
Walaupun jasadmu telah bersemadi lama dan kita terpisah dengan dunia yang berbeza, namun kasih sayang aku tak pernah padam bahkan sentiasa subur mekar mewangi seperti haruman kemboja itu Iqa. Disinilah kasih kita abadi selamanya. Suri berbisik perlahan.
Matahari mula membenamkan wajahnya, menandakan siang mahu berakhir tak lama lagi.

"InsyaALLAH, jangan risau persahabatan kita takkan putus walaupun aku dah takda" Terngiang-ngiang ucapan terakhir arwah Syafiqa itu dimindanya. Fahamlah Suri kini akan makna ungkapan itu.
"Selamat tinggal Iqa. Semoga damailah kau dalam persemadianmu, esok InsyaALLAH aku datang lagi."


*** Cerpen pertama saya yang ditulis sepanjang saya bergelar penulis. Post kembali sempena ramadhan yang semakin menjelma ini. Buat dia yang telah pergi, Al-fatihah. ***

Thursday, July 5, 2012

Cerpen : Encik Kuning

Pertama kali saya letak cover cerpen seorang lelaki :)



“Aku rasa dah lebih dua jam kau macam ni? Duk menongkat dagu tanpa buat apa-apa kerja, kesian pula tangan tu nanti. Karang tak pasal-pasal terpeleot tangan tu.” Melati menegur.

Sesungguhnya dia sangat hairan bercampur pelik. Apa tidaknya angin tidak ribut taufan pun tidak, tiba-tiba temannya yang bermulut kepoh mengalahkan mak nenek itu menjadi pendiam, membisu tanpa kata.

Apa cuti semalam dia telah terlanggar tiang elekrik ke? Sehingga berubah laku sebegitu rupa. Melati mengeleng-gelengkan kepala. Ini bukannya Mya Zara yang dia kenal.

“Woiittt kau tak dengar ke apa aku cakap ni?” Dia menepuk kuat meja tempat Mya Zara duduk itu. Geram bila tegurannya yang pertama langsung tidak diberikan apa-apa reaksi oleh gadis itu.

“Opocot! Apa kau ni sergah-sergah orang? Tak ada kerja ke?” Mya Zara terjerit. Agak lantang. Dia mendengus geram bila lamunan panjangnya dimusnahkan oleh Melati.

“Eleh tau pun marah, aku tegur elok-elok kau make don’t know je, macam serupa aku cakap dengan dinding, tak pun dengan kerusi meja. Huh buat kering tekak aku bercakap dengan kau tau. Sikit pun kau tak layan.” Melati membebel panjang.

“Aku tak suruh pun kau cakap dengan aku ni Ati.” Sendiri mau cakap lepas tu tak dilayan dia marahkan kita pula. Dia membebel perlahan dalam hati.

“Dah bukan kebiasaannya aku bercakap dengan kau ke setiap hari Zara? Eh kau ni kenapa? Bergaduh dengan si Zulfat tu ke? Bukan main lagi layan menung dengan wajah kusam macam awan mendung tunggu waktu nak turunkan hujan lebat saja.”

“Huh! Jangan kau sebut nama lelaki tu boleh tak?”

“Eh-eh marah pula dia. Biasanya kalau aku sebut nama dia muka kau tu dah macam bunga kembang setaman. Senyum sampai ke telinga.”

“Huh kali ni bukan macam bunga kembang setaman dah, tapi dah macam hati aku ni hancur dilenyek steamroll, hancur berkecai-kecai bertaburan tau tak?”

“Pulak dah, eh apa kena dengan kau orang ni?”

“Tak ada apa-apa, aku dan dia dah tak ada apa, kami dah putus! Its over! Finish!”

“Aku tak tau apa masalahnya korang berdua ni. Tak akanlah tak ada jalan lain nak damaikan balik pertelingkahan korang ni hah? Tak akan tak sayangkan hubungan korang berdua yang dah nak masuk tiga tahun ni?”

“Tak! Aku dah muak dengan perangai si Zul yang tak pandai-pandai nak matang tu. Huh bertahun aku cuba bersabar, berharap dia berubah tapi akhirnya aku sendiri yang penat dan hampa di penghujungnya.”

“Tak akan tiba-tiba saja nak putus. Mesti ada penyebabnyakan? Cuba kau cerita sikit dengan aku ni.” Melati menyoal cuba mengorek rahsia.

Mya Zara mengeluh. Benci mengenangkan kembali peristiwa yang berlaku semalam.

******

Suasana hiruk pikuk di majlis konsert jelajah artis kesayangannya. Disebabkan ini konsert artis kesayangan dialah dia sanggup bersesak-sesak dalam himpunan lebih sejuta manusia ini.

Dia pegang kepalanya yang terasa berpusing tiba-tiba, sambil tu matanya tak henti melilau mencari mana temannya itu berada. Akhirnya dia hampa, suram-suram cahaya lampu yang ada sedikit pun tak membantu mengesan di mana temannya itu berada.

Huh mana pula dia ni? Dia bermonolog sendiri.

Ah tak boleh tidak, aku kena keluar juga dari kesesakan ini sebelum aku sendiri jatuh pengsan. Akhirnya dia buat keputusan nekad. Nafas semakin sesak dek dihimpit oleh ramai sangat umat manusia.

Tiba-tiba dia terasa pergelangan tangannya dipegang dan jari jemarinya digenggam. Dia ditarik sehinggalah keluar dari kawasan sesak itu. Ah mungkin dia yang pegang tangan aku, bimbang kami terpisah dan mungkin juga dia bimbang sesuatu yang tak baik berlaku dengan aku. Bisik hatinya.

“Aww…ak ssiapa?” Dia menyoal terkejut bila melihat lelaki yang memegang tangannya itu bukannya teman yang hadir bersama dengannya tadi.

“Zara!” Lantang namanya dipanggil dan bila dia berpaling alangkah terkejutnya dia bila melihat temannya itu sedang merenung dirinya dengan pandangan yang sangat tajam seolah mahu menelan dirinya hidup-hidup.

******

Pang!

“Jantan tak guna!”

Berbahang pipinya bila ditampar kasar tiba-tiba oleh gadis itu.

Baby ni semua salah faham.”

“Huh banyaklah you punya salah faham ek? Eh you ingat I ni apa? Tunggul kayu ke? Eeiii sakit tau hati I ni you tau tak hah?” Tengkingnya kuat.

Dia betul-betul panas hati bila melihat jejaka yang didampingi hampir 5 tahun lamanya itu begitu tega meninggalkan dirinya sendirian dalam sesak orang ramai. Langsung tak boleh terima bila dia mengejar lelaki itu, lelaki itu sedang seronok memimpin tangan orang lain. Berkecai-kecai perasaannya laksana pasu kaca yang sengaja dihempas ke lantai dan pecah berderai dan langsung tak boleh diselamatkan.

Baby tolonglah dengar penjelasan I dulu. Please.”

“Apa lagi yang you nak jelaskan dengan I lagi Edry? Sudah terang lagi bersuluh, jelas sangat di pandangan mata I ni. Sampai hatikan you buat I macam ni? Tega you Edry. Apa salah I Edry? Tak cukupkah segala perhatian yang I berikan pada you? Sampai you sanggup curang dengan I? Kalau di belakang I mungkin I tak akan sakit macam ni, sebab I tak nampak.” Air matanya menitis hiba sewaktu menuturkan ayat itu. Sungguh dia rasa masa hampir 5 tahun dia habiskan untuk lelaki itu adalah untuk sia-sia cuma.

“I minta maaf Dania. Sungguh I sumpah I tak kenal siapa dia. I ingat I pegang tangan you.”

“Sudahlah Edry! I tak mahu dengar apa-apa alasan dari you. I benci, I muak!”

“I tak bagi alasan baby, tapi inilah kenyataannya Dania. I tak kenal dia, I tak rancang pun benda macam ni akan terjadi.”

“Edry Risyard mulai hari ini I Dania Nur lepaskan you. Kita dah tak ada apa-apa. I betul-betul terluka dengan perbuatan you tu dan I nak you tahu, luka di hati I ni mungkin tak akan sekali-kali sembuh.”

“Dania! Apa ni? You kata you cintakan I tapi you sendiri tak mahu percayakan I. Dania, please listen to me. Apa yang you lihat tak semestinya sama seperti yang you fikir. Mata you tu menipu!” Bahu gadis kesayangannya itu dipegang. Dipusingkan agar menghadap ke arah dirinya wajah gadis itu.

“Sudahlah Edry! You sudah tiada jalan untuk menegakkan benang yang dah basah tu. Lepaslah! Lupakan I, pergilah pada perempuan yang you jaga sangat tu. Anggap kita tak ada jodoh. Selamat tinggal.”

“Dania!” Panggilnya namun gadis itu tetap juga tidak berpaling, malah terus menonong meninggalkan dirinya.

******

Hancur hatiku menjadi keping-keping tak berharga saat mataku ini terlihat tanganmu dalam genggaman tangannya.

Sehingga ke hari ini, telinganya masih lagi terngiang-ngiang jelas ayat akhir yang diucapkan oleh lelaki itu sebelum berpisah. Sudah hampir setahun rupanya perkara itu berlalu. Betul-betul meninggalkan luka yang maha dalam dan perit dalam hati dan jiwanya.

Begitu mudah! Hanya satu peristiwa saja, terus meranapkan hubungan bahagianya yang dibina dengan penuh kesukaran itu. Susah payah dia membina kepercayaan, cuba membuatkan keluarga Zulfat menerima dirinya yang sebatang kara dan tak berpelajaran itu. Yalah dia hanya lulusan SPM dan Zulfat pula lulusan universiti terkemuka luar negara lagi, manakan sesuai untuk dirinya. Itu sebablah di awal perhubungan mereka, kehadiran dirinya dalam hidup lelaki itu ditentang habis-habisan oleh keluarga lelaki itu.

Ah mungkin kami memang tak pernah berjodoh. Dia menyeka air matanya yang jatuh menuruni pipi secara tiba-tiba. Teringat akan satu ungkapan yang pernah dibacanya dulu.

‘Sesuatu tu kalau bukan milik kita, walau digenggam kuat manapun akan tetap terlepas jua dan pergi dari kita.’

Saya minta maaf Zulfat. Mungkin saya bukan yang terbaik untuk awak. Itu sebab tuhan hadirkan dugaan supaya kita berpisah.

Teresak-esak dia menangis. Sungguh dia sangat rindukan lelaki itu, tapi apakan daya lelaki itu sudah tak mahukan dirinya. Panggilan telefon yang dibuat kepada lelaki itu pun tak pernah dijawab. Bagi lelaki itu, dirinyalah punca kehancuran hubungan mereka. Bagi lelaki itu, dia terlalu berdosa untuk dimaafkan.

Esakkannya semakin kuat kedengaran. Akhirnya dia menekupkan mukanya dengan kedua tapak tangannya.

“Cik maafkan saya…”

Esakkannya terhenti bila dia disapa. Perlahan dan lambat-lambat dia mengalihkan tangan dari mukanya.

“Cik, awak tak apa-apa?”

Dia menggeleng-gelengkan kepala laju menjawab persoalan lelaki itu.

“Mungkin cik perlukan ini.”

Sehelai sapu tangan berwarna merah lembut dihulurkan kepadanya dan Mya Zara menyambutnya lambat-lambat bila melihat wajah lelaki itu yang beria memberi isyarat mata kepadanya supaya dia menyambut pemberiannya itu.

Macam pernah Mya Zara melihat wajah lelaki itu, tapi di mana ya?

“Aw… awak mana awak dapat sapu tangan ni?” Bulat matanya tiba-tiba bila dia perasan sapu tangan berwarna merah lembut itu pernah menjadi miliknya suatu ketika dulu.

“Saya jumpa, milik seorang gadis.” Jawab lelaki itu ringkas.

“Err awak jumpa di mana?” Soalnya mula bersemangat mengorek kisah di sebalik sapu tangan yang berada ditangannya.

“Boleh saya duduk di sini cik?”

“Err… duduklah, hak awam bukan hak saya, tak perlu minta izin.”

“Saya minta izin bukan sebab hak awak atau hak awam atau apa ke, saya minta izin sebab saya tak mahu nanti cik kurang selesa dengan kehadiran saya ni. Macam sedang menganggu cik yang ingin bersendirian. Saya Edry, Edry Risyard, nama cik?”

“Mya Zara.” Ringkas jawapannya.

“Sedap nama tu, nak panggil apa? Saya panggil Mya boleh?”

“Terpulanglah pada awak nak panggil apa, saya panggil awak Edry boleh?” Soalnya malu-malu sambil mencuri pandang ke wajah lelaki bertubuh sasa yang duduk bersandar santai. Mereka berkongsi kerusi yang sama di tepi taman ini.

Haisy kenapalah tak boleh kawal perasaan ni sampai menangis macam orang gila di sini. Malu saja, ditegur oleh lelaki kacak ini.

“Aw… awak tak nak cerita ke mana awak dapat ni?” Sambil mengunjukkan sapu tangan yang berada digenggamannya kepada lelaki itu.

Sapu tangan kecil yang sudah lencun dek air matanya itu.
“Saya tak tahu perlukah saya ceritakan atau tidak Cik Mya, ada kenangan menyakitkan di sebalik warna lembut mengasyikkan kain kecil itu. Kalau boleh saya tak mahu ingatkan lagi.”

“Kalau menyakitkan kenapa awak masih simpankan ia?”

“Saya simpan sebab saya mahu pulangkan kepada pemiliknya, dan ceritakan kepada dia betapa diri saya sengsara semenjak bertemu dengan dirinya.”

“Ap… apa maksud awak Encik Edry?”

Apa kena mengenanya sengsara dengan sapu tangan milikku itu?

“Hampir setahun lepas…. Sepasang kekasih sangat bahagia bersama, menyulam cinta dan bakal meraikan ulangtahun perhubungan mereka yang ke-5. Si jejaka bercadang untuk melamar si gadis tepat pada ulangtahun yang ke-5, tapi sayang segalanya hanya tinggal rancangan. Semuanya musnah kerana pemilik sapu tangan kecil ini.”

Semua musnah kerana pemilik sapu tangan kecil ini? Maksudnya kerana akulah hubungan mereka musnah? Eh bila masa pula aku muncul mengganggu-gugat hubungan dia dan teman wanitanya? Dahlah tak pernah kenal pun.

“Saya tak faham, kenapa awak nak salahkan pemilik kain kecil ini?”

Edry menarik nafas dalam mendengar soalan Mya Zara itu. Dia tersenyum kecil, sinis dan hanya seketika.

“Saya ingat lagi hari itu saya dan kekasih saya, kami berdua bersetuju untuk sama-sama menonton konsert artis kesayangan kami di Stadium Bukit Jalil. Entah kenapa suasana sangat sesak dan membuatkan saya tak selesa. Akhirnya saya mengambil keputusan untuk berlalu tanpa menunggu konsert itu habis. Saya tarik tangan kekasih saya itu supaya kami tak terpisah, tapi tahu tak awak tangan siapa yang saya tarik sebenarnya?”

Mya Zara menggelengkan kepalanya, walaupun hakikatnya dia sudah dapat mengagak cerita lelaki itu.

“Tangan pemilik kain kecil ini. Saya terpaku, tak tahu nak jelaskan apa sedangkan nun jauh di sana teman wanita saya banjir dengan air mata sambil merenung saya dengan wajah yang luka. Sungguh sampai sekarang saya masih lagi rasa pedihnya peristiwa itu.”

“Awak salahkan gadis pemilik sapu tangan ini seratus peratus atas perpisahan kalian tu?”

Mengangguk. Edry Risyard mengangguk menjawab soalan Mya Zara itu.

“Tak adil rasanya awak salahkan dia Encik Edry.”

“Kenapa pula awak kata tak adil? Dia sepatutnya jelaskan segala-galanya sebelum pergi bukan berlalu tanpa kata dan meninggalkan segalanya penuh tanda tanya seperti itu. Dia musnahkan hidup saya Cik Mya!” Beremosi lelaki itu menuturkan kata-katanya.

“Awak tahu tak, setiap hari saya cari pemilik sapu tangan ni, setiap pelusuk saya cari, dengan harapan bila saya jumpanya saya dapat bawa dia bertemu kekasih saya tu dan jelaskan segala salah faham yang terjadi namun akhirnya hampa. Saya penat sendiri. Pencarian saya tak membuahkan hasil. Hubungan saya dan kekasih musnah tanpa boleh dibaik pulih. Nah sekarang, baru pagi tadi saya jumpa dia, berpapasan bahagia dengan teman barunya.” Sendu wajahnya bila teringatkan kembali pertemuan tidak diduga pagi tadi.

Cepat kau cari pengganti diri ini sayang….

“Jadi awak ingat saya bahagia semenjak perbuatan awak hari itu Edry?” Tak boleh nak tahan akhir terlepas keluar daripada mulutnya.

Sakit hatinya bila lelaki itu asyik menyalahkan dirinya.

“Apa maksud awak Cik Mya?” Berubah wajahnya semerta.

“Lelaki berbaju kuning, itu awakkan?” Soalnya meminta kepastian.

“Hah? Ja… jadi awak….”

“Macam mana awak nak cari saya Encik Edry sedangkan wajah saya sendiri pun awak tak ingat. Lepas tu dengan senang hati awak salahkan saya atas perpisahan awak tu. Bukan saya yang pegang tangan awak, tapi awak. Baik awak ingatkan kembali baik-baik.”

Kering sudah air matanya yang tadinya tak henti-henti nak surut dari terus bertakung di tubir matanya itu. Perasaan sedihnya rasa sudah berterbangan pergi, yang ada cuma perasaan marah yang mula hangat membara dalam jiwanya.

“Jadi awaklah yang saya cari selama ini? Kalau betul awak orangnya, ha apa tunggu lagi, jom saya bawa awak jumpa Dania dan jelaskan segalanya.”

Tanpa diduga lelaki itu sekali lagi menarik tangannya seperti dulu juga.

“En… Encik Edry tu… tunggu….”

“Zara? You eh apa ni Zara?”

“Zulfat…. Aaaa ni bukan seperti yang awak sangka.” Kalut dia bila melihat kemunculan lelaki yang dirinduinya itu secara tiba-tiba.

“Apa lagi pula yang you nak bohongkan I kali ni Zara? Huh! You betul-betul buang masa I. Tak guna I datang sini dengar kata Melati yang you betul-betul merana atas perpisahan kita ni. Rupa-rupanya semua hanya sandiwara. Sedih apa begini kalau masih sempat bercengkerama di tempat awam begini. Betul agakan I, you memang tak pernah setia dengan I. You dengan lelaki ini memang ada apa-apa. Huh!”

“Err saudara, saya rasa awak dah salah faham ni.” Edry Risyard cuba menyampuk.

“Arghhh diamlah kau! Kau lelaki yang dekat stadium tu kan? Sampai mati pun aku tak akan maafkan kau. Tak guna, sudah kau tahu dah bertuan lagi kau mau kacau.”

“Woii jaga sikit mulut kau. Aku cuba bersopan tapi kau tunjuk perangai tak berajar kau tu depan aku ni. Memang patut pun Mya tinggalkan kau. Lelaki ego yang menuduh membuta tuli.”

“Kurang ajar kau.” Zulfat meluru ingin memukul tubuh lelaki yang bermulut lantang di sisi Mya Zara itu.

“Cukup! Hentikan!” Mya Zara cuba menghalang tapi sudah terlambat.

Tubuhnya terasa dirempuh kuat dan dia akhirnya melayang jatuh tak mampu mengawal imbangan diri…. Pandangannya gelap dan kemudian dia langsung tak ingat apa-apa.

******

“Kalau abang tak pegang tangan Mya waktu tu, kita mungkin tak akan berjodoh seperti hari ini.” Terasa tubuhnya dirangkul dari arah belakang. Ada kucupan lembut singgah dibahunya yang sedikit tertedah dek kerana memakai gaun tidur yang terbuka besar di leher.

“Mungkin sebabnya kita berjodohlah ALLAH temukan kita dalam keadaan begitu. Menyakitkan dan membuatkan kita kehilangan cinta-cinta kita sebab rupanya ALLAH nak bagi cinta yang lebih manis daripada cinta-cinta kita yang lepas.”

Jari jemari kasar lelaki itu diusapnya.

“Tak sangka Encik Kuning saya ni romantik dan penyayang orangnya. Seperti awal pertemuan kita, abang pegang tangan saya, supaya saya selamat dan tak terpisah dengan abang.” Tangan lelaki itu dibawa ke mulutnya dan dikucup penuh kasih.

“Encik Kuning sayang gelarkan abang?”

“Yalah dah Mya tak tahu nama abang waktu, lepas tu abang pakai baju berwarna kuning macam mascot Digi tu, tu sebab Mya gelarkan abang Encik Kuning.”

Dia ingat lagi bila tubuhnya dirempuh oleh Zulfat dan dia jatuh pengsan tak sedarkan diri, wajah pertama yang dia lihat sebaik membuka mata dan sedar daripada pengsannya itu ialah lelaki itu. Lelaki yang bernama Edry Risyard. Lelaki yang sudi mengisi kekosongan di sebalik perpisahan yang terjadi dalam hidupnya. Dia tahu kenapa lelaki itu berbuat demikian, kerana lelaki itu turut merasakan kepedihan yang dialami oleh dirinya bila kesetiaannya dipersoalkan dan dinafikan.

“Mya bahagia sangat-sangat dengan abang.”

“Abang pun sama juga, bahagia sangat dapat hidup dengan Mya. Kita lupakan kisah lalu kita tu supaya kita mampu mencorak hidup kita yang baru bersama buah hati kita yang bakal lahir tak lama lagi.”

Mya Zara tersenyum bahagia bila terasa usapan kasih lelaki itu diperutnya. Bukti cinta mereka kini sedang memekar dalam tubuhnya. Perlahan-lahan dia lentukkan kepalanya ke dada bidang milik lelaki itu.

Terima kasih tuhan hadirkan lelaki ini dalam hidupku. Encik Kuning yang hadirnya seperti sang mentari terang yang memberi cahaya terang dalam kesuraman hidupku.


*** Ada sesuatu yang terjadi sehingga menerbitkan idea untuk melahirkan cerpen ini :) Selamat menikmati. Segala kekurangan mohon maaf terlebih dahulu ***
Cerita-cerita yang dinukilkan adalah antara kisah-kisah yang terjadi di sekeliling ini. Sekadar berkongsi suka-duka kepada semua. Yang baik sama-sama kita jadikan tauladan, dan yang buruk itu kita ambil dan jadikan sebagai sempadan.

Segala cerita dalam ni adalah karya asal, sebarang copy adalah tidak dibenarkan. Mana-mana kisah yang mungkin ada menyinggungkan perasaan semua tu di luar sedar saya, salam kemaafan saya hulurkan terlebih dahulu.


Salam dari saya,